Press "Enter" to skip to content

Tengah Malam, Merapi Naik Status Jadi Waspada

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Balai Penelitian dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BPPTKG) Kementrian ESDM mengumumkan kenaikan status Gunung Merapi dari Normal menjadi Waspada.

Status baru terkait peningkatan aktivitas vulkanik tersebut terhitung mulai Senin (21/5) pukul 23.00.

Kenaikan status tersebut diumumkan melalui sejumlah media seperti laman www.merapi.bgl.esdm.go.id, juga akun Twitter @BPPTKG. Beredar juga melalui media sosial, surat edaran yang ditandatangani Kepala BPPTKG, Dr. Hanik Humaida, MSc.

Dia menuturkan status Waspada, biasanya dikeluarkan jika Gunung Merapi mengalami peningkatan aktivitas vulkanik secara signifikan.

Dalam hal ini, lanjut dia sejak 11 Mei lalu Merapi mengalami empat kali letusan freatik, tiga di antaranya terjadi dalam sehari, Senin (21/5) pukul 01.25, pukul 09.28 dan terjadi lagi pukul 17.50.

Hanik menuturkan jika aktivitas semakin meningkat dan berbahaya, di atas Waspada ada status Siaga dan yang paling puncak, status Awas diberikan jika letusan besar tinggal menunggu waktu.

Dia mengimbau masyarakat untuk tidak panik dan tidak menyebarkan berita-berita atau informasi yang  dapat menyebabkan keresahan warga.

Baca jugaMerapi Erupsi Freatik Lagi, Ketinggian Asap 700 Meter

“Untuk itu, masyarakat diimbau untuk tidak panik dan jangan menyebarkan berita yang menyebabkan keresahan di masyarakat,” katanya dalam keterangan pers yang diterima JoSS, Selasa (22/5) dini hari.

Dalam edarannya BPPTGK merekomendasikan, tidak boleh ada aktivitas pendakian di kawasan puncak Merapi, kecuali untuk kegiatan penelitian dan migitasi bencana. Selain itu, radius 3 km dari puncak harus dikosongkan dari penduduk.

BPPTKG mengharap masyarakat tidak terpancing isu-isu seputar letusan Merapi.

Lebih lanjut Hanik menambahkan aktifitas pendakian Gunung Merapi menurut Taman Nasional Gunung Merapi (TNGM) untuk sementara ditutup.

Sementara itu, masyarakat diminta untuk terus memantau informasi yang berkembang melalui akun media yang dipercaya, seperti BPPTKG, BPBD DIY, dan BPBD Kabupaten Sleman.

Jika membutuhkan informasi bisa menghubungi pos pengamatan Gunung Merapi terdekat melalui frekuensi radio 165.075 Mhz, akun medsos BPPTKG, atau datang ke kantor BPPTKG di Jalan Cendana 16 Yogyakarta, telepon (0274) 514 180 dan 514 192. (ari/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id