Press "Enter" to skip to content

Seluruh Pejabat Kota Ipswich Australia Dipecat Karena Korupsi

Mari berbagi

JoSS, QUEENSLAND, AUSTRALIA – Seluruh pejabat di Pemerintahan Kota Ipswich di Negara Bagian Queensland Australia, dipecat terkait isu korupsi yang melanda salah satu kota di negara bagian yang pernah menjadi sister province Jawa Tengah. Seluruh pejabat atau councilor kota tersebut, akan digantikan oleh pelaksana tugas sementara.

Menteri Urusan Pemerintahan Daerah Queensland, Stirling Hinchliffe, menegaskan hal itu dalam rapat di parlemen Negara Bagian Queensland, Kamis (3/5). “Hari ini, saya akan meminta Pemkot Ipswich untuk mengajukan alasan mengapa mereka tidak seharusnya diberhentikan,” kata Hinchliffe.

Langkah yang dilakukan, kata Hinchliffe, menyusul pengunduran diri Walikota Ipswich, Andrew Antoniolli, setelah dituduh melakukan penipuan oleh Komisi Kejahatan dan Korupsi Queensland (CCC). Walikota Antoniolli menghadapi tujuh tuduhan penipuan setelah diduga menggunakan dana Pemkot untuk membeli barang-barang lelang dari badan amal selama enam tahun terakhir.

“Pekan depan saya akan meminta Kabinet mempertimbangkan penguatan kewenangan legislatif dari Menteri Urusan Pemerintahan Daerah untuk memecat pejabat Pemkot, ketika mereka telah kehilangan kepercayaan masyarakat,” ujar Menteri Hinchliffe. Dengan mengubah undang0undang, pihaknya bisa memecat para councillor Pemkot.

Sebagai gambaran, di Australia suatu Pemerintah Kota (Council) terdiri atas pejabat yang disebut sebagai councillor yang dipilih melalui pemilu lokal, dimana salah satu councillor akan sekaligus menjadi Walikota. Situasi di Ipswich yang terjadi saat ini, dikabarkan sangat memprihatinkan karena 12 councillor –termasuk Walikota Antoniolli, menghadapi 66 tuduhan dari CCC.

Terpisah, Menteri Utama (Premier) Queensland, Annastacia Palaszczuk, mengatakan warga Ipswich telah kehilangan kepercayaan kepada Pemkotnya. Menurut dia, sudah begitu banyak tuduhan kepada begitu banyak pejabat sehingga membuat siapa pun tak lagi percaya pada pengelolaan Pemerintah Kota Ipswich. “Cukup sampai di sini. Harus dihentikan. Saya menghentikannya. Rakyat Ipswich pantas mendapatkan yang lebih baik,” tegas Premier Palaszczuk.

Antoniolli adalah walikota Ipswich kedua yang dituntut oleh CCC. Walikota sebelumnya Paul Pisasale kini masih menjalani persidangan atas tuduhan korupsi, pemerasan, penipuan, sumpah palsu dan berusaha menghalangi tegaknya hukum. Tuduhan terhadap kedua walikota itu diduga tidak terkait satu sama lain. (abc/ap, awo)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id