Press "Enter" to skip to content

Saat Merapi Bangun dari Tidur Panjang

Mari berbagi

JoSS, BOYOLALI – Gunung Merapi (2.930 m dpl) bisa disebut tengah menggeliat dari tidur panjang. Setelah tenang sejak letusan terakhir 2010, bulan Mei ini Merapi kembali mengeluarkan beberapa kali letusan freatik.

Senin (21/05) hari ini, terjadi tiga kali letusan freatik yang berakibat ratusan warga di lereng dekat puncak, mengungsi ke tempat aman.

“Malam ini tercatat sekitar 300 warga Dusun Setabelan, Desa Tlogolele,Kecamatan Selo, Boyolali, mengungsi ke tempat aman. Pengungsian juga terjadi di daerah Kemalang, Klaten, juga beberapa wilayah di Kabupaten Sleman,” terang petugas jaga di Pos Badan SAR Nasional(Basarnas) di Solo, Gohan Wijayana, Senin malam.

Penyebab kepanikan itu adalah letusan freatik dari kawah Gunung Merapi yang terjadi tiga kali dalam sehari. Letusan pertama terjadi pukul 01.25 dini hari, disusul pukul 09.28 dan terjadi lagi pukul 17.50.

Dalam akun Twitter @BPPTKG dipaparkan, saat letusan freatik terjadi getaran seismik rata rata selama 3 menit. Selain itu, juga terjadi hujan abu sejauh 7 km ke arah selatan. Letusan yang sore hari, terdengar jelas dari Pos Babadan yang berjarak 4 km dari puncak.

Letusan freatik, sebagaimana dijelaskan oleh Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BPPTKG) di sejumlah media, adalah proses keluarnya magma ke permukaan bumi karena pengaruh uap yang disebabkan sentuhan air dengan magma baik secara langsung ataupun tidak langsung.

Erupsi Freatik terjadi ketika adanya air tanah, air laut, air danau kawah, atau air hujan yang menyentuh magma di dalam bumi. Pada tanggal 11 Mei, pukul 07.32 terjadi letusan freatik yang melemparkan material vulkanik setinggi 5,5 km dan menimbulkan hujan abu hingga ke wilayah Sleman, Bantul dan Purworejo. Penerbangan di Bandara Adi Sutjipto, Jogja, sempat dialihkan ke Solo selama beberapa jam.

Apakah rentetan letusan freatik ini menandai siklus letusan Merapi yang rata-rata terjadi setiap 4 hingga 10 tahun sekali sudah diambang pintu? Pihak BPPTGK menyatakan saat ini Merapi masih berstatus normal.

Baca juga Tengah Malam, Merapi Naik Status Jadi Waspada

Sementara itu Humas Basarnas Jawa Tengah, Zulhawary menambahkan, ada perintah untuk tetap bersiaga menyikapi aktivitas Merapi.

“Sementara ini dari kami belum ada pergerakan, karena jika masih pengungsian biasa, itu wewenang BPBD setempat. Namun jika sewaktu-waktu situasi berubah, misalnya terjadi letusan besar, kami siap melakukan SAR,” ujar Zul. (ari/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id