Press "Enter" to skip to content

PTN Universitas Tidar Magelang Terima 1.300 Mahasiswa Baru

Mari berbagi

JoSS, MAGELANG – Perguruan tinggi negeri (PTN) satu-satunya di Kota Magelang yakni Universitas Tidar Magelang (Untidar) di tahun 2018 diperkirakan akan menerima 1.300-an mahasiswa baru untuk program studi strata satu (S1) yang ada di lima fakultas, yakni Fakultas Eknomi, Fakultas Pertanian, Fakultas Teknik, Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan serta Fakultas Ilmu Sosial dan Politik.

Data tersebut diolah dari data yang ada di laman Untidar, Selasa (8/5). Tahun 2017 lalu UTM menerima 1.290 mahasiswa baru, dan dengan dibukanya 5 program studi (Prodi) baru, yakni studi manajemen, hukum, ilmu komunikasi, pendidikan IPA dan peternakan akan ada tambahan sedikitnya 150 kursi untuk mahasiswa baru.

Semula, UTM hanya memiliki 5 fakultas dengan 10 prodi, namun tahun 2018 ini ada lima prodi baru yang masuk sehingga keseluruhan jumlahnya menjadi 15 Prodi. Rektor UTM, Cahyo Yusuf, menyatakan kelima izin operasional itu sudah diterima. “Yang sudah ada izin operasional yaitu Program Studi Manajemen, Hukum, Ilmu Komunikasi, Pendidikan IPA dan Peternakan,” kata Rektor Untidar, Cahyo Yusuf, belum lama ini.

Berkaitan dengan penerimaan mahasiswa baru, sama seperti PTN lainnya, Untidar juga menggelar seleksi melalui 3 jalur, yakni Jalur SNMPTN (Seleksi Nasional Masuk Perguruan Tinggi Negeri) atau dikenal dengan jalur undangan dimana siswa hanya mengirim rapor dan nilai ijazah, jalur SBMPTN (Seleksi Bersama Masuk Perguruan Tinggi Negeri) yang diselenggarakan secara serentak dan Magelang masuk dalam Sub Panlok 4 yang berpusat di Semarang, serta seleksi melalui jalur mandiri yang kuota penerimaaannya dibatasi maksimal 30% dari kursi yang tersedia.

SBMPTN Sub Panlok 4 Magelang, di tahun 2018 ini diikuti 4.798 peserta yang terbagi 3 kelompok ujian, dimana 1.973 peserta ikut kategori Sains dan Teknologi (Saintek), 2.443 peserta Sosial dan Humaniora (Soshum) dan 382 peserta campuran. “Kami (Untidar-Red) kan merupakan perguruan tinggi negeri baru,” kata Ketua Subpanitia Lokal (Subpanlok) Magelang dari Untidar, Whinarko Juliprianto, seperti dikutip Antara, kemarin.

Pelaksanaan ujian SBMPTN 2018 Sub Panlok Magelang terdapat di 11 lokasi di Kota Magelang, yaitu Kampus Untidar, SMA N 1, SMA N 2, SMA N 3, SMA N 4, SMA N 5, SMP N 2, SMP N 5, SMP N 11, SMP Kristen dan SMK Kristen. “Pelaksanaan ujian berjalan lancar, tidak ada laporan kecurangan. Beberapa peserta tidak membawa kelengkapan ujian seperti Surat Keterangan Lulus (SKL), mereka masih diperbolehkan mengikuti ujian namun harus mengisi surat keterangan,” tutur Whinarko Juliprijanto, Ketua SBMPTN Sub panlok Magelang.

Dari total peserta 4.798 peserta hanya 4.464 peserta atau 93%-nya yang mengikuti ujian, di antara mereka yang mengikuti ujian terdapat Ni Made Arianti Putri, atlet lari sprint, ASIAN PARA GAMES 2018. Atlet asal Bali ini mempunyai kekurangan di bagian penglihatan low vision (tuna netra) sejak lahir dalam pelaksanaan SBMPTN dibantu oleh dua orang pengawas yang bergantian membacakan soal dan membantu memgisi jawaban di Lembar Jawab Komputer (LJK).

Rektor Universitas Tidar, Cahyo Yusuf, saat melakukan monitoring SBMPTN mengapresiasi semangat peserta dengan keterbatasan yang pantang menyerah dalam menempuh ujian bersama peserta lainnya. “Saat ini belum ada kuota khusus untuk siswa berprestasi dengan kekurangan fisik/difabel masuk Untidar lewat jalur SBMPTN. Namun untuk jalur penerimaan mandiri Untidar mempunyai alokasi dan ‘nilai plus’ tersendiri,” ujar Rektor. (*/awo)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id