Press "Enter" to skip to content

Posisi Staf Ahli Walikota Solo Diminati

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Posisi staf ahli (SA) Walikota Solo yang semula diangap sebagai pos buangan atau sekedar pengkotakan pejabat eselon dua yang tidak dipakai lagi, sekarang menjadi pos yang diminati dan diperebutkan banyak kandidat. Dalam lelang jabatan yang dilakukan Pemerintah Kota Surakarta, jumlah pelamar jabatan SA sama banyaknya, bahkan ada yang lebih banyak dipanding peminat jabatan eselon II di dina.

Data yang diperoleh dari panitia seleksi (Pansel) untuk pengisian 5 jabatan eselon II di Kota Solo ini, 3 pos SA diperebutkan oleh 20 pelamar, pos Kepala Dinas Komunikasi Informatika Statistik dan Persandian (diskominfo SP) diikuti 6 pelamar, dan sembilan pelamar posisi Kepala Dinas Perumahan Kawasan Permukiman dan Pertanahan (Disperum KPP).

“Jadi Staf Ahli itu bukan staf diahlikan, atau ahli distafkan,” kata Anggota Pansel dari unsur tokoh masyarakat, Ichwan Dardiri, di sela menguji peserta seleksi jabatan di Hotel Sahid Jaya Solo, Rabu (16/5). Menurut Ichwan, persepsi bahwa staf ahli adalah pos buangan harus dirombak, karena tidak sesuai dengan perkembangan zaman.

Walikota Surakarta, FX Rudy Hadiatmo, kata Ichwan sudah berpesan pada dirinya agar mencari orang yang mumpuni untuk menduduki pos SA. “Pak wali ingin staf Ahli orang yang mau mikir, mau diajak kerja, tidak seperti sekarang yang cari enaknya sendiri. Tidak kerja, katanya belum ada perintah,” beber matan Kepala Bappeda Surakarta ini.

Pansel lelang jabatan kali ini, membuka peluang untuk 3 pos staf ahli (SA) Walikota, yaitu SA Bidang Keuangan dan Pembangunan yang diikuti 6 pelamar, SA Bidang Kemasyarakatan dan Sumber Daya Manusia yang diikuti 8 pelamar serta SA BIdang Pemerintahan, Hukum dan Politik yang diikuti oleh 6 pelamar.

Ichwan Daldiri menegaskan, posisi staf ahli sekarang ini merupakan jabatan strategis karena tugasnya memberikan pertimbangan arah kebijakan kepada Walikota. Dengan begitudemikian calon staf ahli yang mengikuti promosi jabatan eselon II harus cerdas dan inovatif dalam memberikan masukan kepada Wali Kota. “Staf ahli harus menguasai segala persoalan yang ada di masyarakat. Karena saat Walikota membuat kebijakan ada masukan dari staf ahli.”

Saat ini tengah dilakukan seleksi untuk mengisi posisi di lima posisi eselon II di lingkungan Pemerintah Kota Surakarta yang diikuti 35 peserta. Para pelamar diuji dalam program dan gagasan di hadapan Pansel. Ketua Panitia Seleksi (Pansel), Anwar Hamdani, mengatakan 35 peserta telah mengikuti tahapan uji program dan gagasan dalam seleksi jabatan eselon II. “Dari pelaksanaan uji program, masih ada pelamar yang belum paham dengan program OPD [organisasi perangkat daerah] yang dilamar. Tapi jumlahnya sedikit.”

Peserta yang lolos uji program, harus mengikuti tahap selanjutnya yakni uji kompetensi, baik uji tertulis maupun uji dalam forum diskusi. “Uji kompetensi kami bekerjasama dengan Universitas Sebelas Maret (UNS). Uji kompetensi nanti berupa uji manajerial, uji kompetensi bidang yang bakal dipimpin dan uji kompetensi sosial kultural,” kata Anwar.

Dia menyatakan, seleksi dalam bentuk lelang jabatan secara terbuka untuk posisi Staf Ahli Walikot. Sebelumnya, penempatan staf ahli hanya didasarkan surat keputusan walikota saja. (awo)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id