Press "Enter" to skip to content

Porsi Terbesar Penerimaan CPNS untuk Jabatan Spesialis

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Pemerintah memberikan porsi terbesar untuk jabatan teknis dan spesialis pada penerimaan Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS) tahun 2018-2024. Hal itu untuk mendukung pembangunan daerah tertinggal, terluar dan terdepan.

Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (Menpan RB) Asman Abnur mengatakan, proporsi terbesar akan difokuskan untuk jabatan-jabatan teknis dan spesialis, yang memerlukan keahlian khusus seperti tenaga pendidikan dan kesehatan.

“Yang dibutuhkan adalah tenaga spesialis dan teknis, karena itu rekrutmen CPNS akan diprioritaskan untuk tenaga pendidikan dan kesehatan, tenaga pendukung pembangunan infrastruktur, poros maritim, ketahanan energi, serta ketahanan pangan,” ujar Menpan dalam keterangan pers di Jakarta, Selasa (22/5)

Dia menambahkan perencanaan dan usulan aparatur sipil negara (ASN) baru, harus difokuskan pada jabatan-jabatan spesifik sesuai core business instansi, arah pembangunan nasional atau daerah, dan sasaran nawacita, sehingga dapat meningkatkan daya saing bangsa di kancah internasional.

“Untuk itu dibutuhkan kemampuan khusus untuk dapat menjalankan tugas-tugas yang diemban oleh ASN baru,” ujarnya.

Lebih jauh Asman menjelaskan saat ini jumlah ASN nasional adalah 4,3 juta lebih, dengan proporsi terbesar selain guru adalah tenaga pelaksana atau administrasi sebesar 1,6 juta atau sekitar 38%.

Untuk mendukung terciptanya birokrasi berkelas dunia tahun 2024, pemerintah menyelenggarakan program strategis yang dimulai dari perencanaan, rekrutmen dan seleksi, pengembangan kompetensi, hingga reformasi kesejahteraan.

Menurut dia saat ini Indonesia dan dunia tengah menghadapi perubahan cepat di era industri 4.0 yang dicirikan dengan dominannya peran mesin dan otomatisasi, serta terintegrasinya sistem komputasi dan jejaring dalam proses fisik.

Oleh karena itu, diperlukan ASN yang profesional, berwawasan global, menguasai teknologi informasi dan bahasa asing, memiliki daya hospitality, entrepreneurship, dan networking, serta tetap harus memiliki rasa nasionalisme dan berintegritas.

Dia menekankan dalam pelaksanaan rekrutmen dan seleksi CPNS harus berdasarkan enam prinsip yakni kompetitif, adil, objektif, transparan, bersih dari praktik KKN serta tidak dipungut biaya.

Seperti diketahui, pemerintah akan kembali membuka penerimaan CPNS 2018. Rencananya, pembukaan seleksi calon abdi negara tersebut akan dimulai setelah Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada).

Baca jugaJawa Tengah Terima 32 Ribu PNS Baru Tanpa Titipan

Kepala Badan Kepegawaian Nasional (BKN) Bima Haria Wibisana mengatakan, saat ini pemerintah masih terus melakukan persiapan terkait seleksi CPNS tersebut. Untuk jumlah formasi dan kebutuhannya akan ditetapkan pada bulan ini.

“Kita sedang persiapan, tetap masih menunggu formasi ditetapkan Menteri PANRB. Nanti ada pengumuman dari PANRB,” ujarnya seperti dikutip dari Antara.

Dia mengungkapkan, jika penetapan formasi rampung bulan ini, maka pendaftaran CPNS bisa dibuka mulai Juni. Sedangkan seleksi akan dilakukan pada Juli atau setelah Pilkada.

“Formasinya harus ditetapkan bulan ini. Mungkin untuk pendaftaran saja bisa di Juni, tetapi tesnya mungkin Juli, setelah Pilkada. Saya berharap setelah Pilkada seleksinya. Karena kalau sebelum Pilkada, nanti muncul masalah keamanan lagi,” kata dia.

Menurut Bima, rangkaian seleksi hingga pengumuman lolos menjadi PNS tidak akan memerlukan waktu yang lama. Hanya saja setiap kementerian/lembaga (K/L) atau pemerintah daerah melakukan tes tambahan bagi para CPNS sesuai dengan bidang yang dibutuhkan. (*/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id