Press "Enter" to skip to content

Penerapan Satu Tarif Tol Semarang Tunggu Kepmen

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Penerapan kebijakan satu tarif untuk jalan tol dalam kota Semarang masih menunggu Keputusan Menteri (Komen) Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR). Perubahan sistem pentarifan ini diharapkan dapat meningkatkan pelayanan.

Manager Trafik Tol Jasa Marga Semarang Irwan Danu mengatakan pihaknya kini masih menunggu pembahasan lebih lanjut dengan Kementerian PUPR guna menentukan besaran tarif yang ditetapkan dan masa berlaku.

“Belum ada (ketentuannya) masih menunggu Keputusan Mentri PUPR,” katanya kepada JoSS, Senin, (21/5).

Dalam keterangan resminya, PT Jasa Marga (Persero) Tbk. dalam waktu dekat akan
menerapkan aturan satu tarif di beberapa ruas jalan tol di Kota Semarang. Penerapan kebijakan tersebut didasarkan kepada instruksi Badan Pengatur Jalan
Tol (BPJT).

Comunication PT Jasa Marga, Dwimawan Heru mengatakan sesuai instruksi BPJT tersebut, dalam waktu dekat akan diberlakukan sistem pentarifan merata dengan tarif tunggal di jalan tol Semarang seksi A-B-C. AVP Corporate menuturkan dalam waktu dekat akan menerapkan sistem satu tarif secara merata untuk beberapa jalur jalan tol di Semarang.

“Jalan tol Semarang A-B-C saat ini dioperasikan dengan sistem transaksi terbuka dengan tiga wilayah pentarifan, yakni ruas Jatingaleh-Krapyak [Seksi A], Ruas Jatingaleh-Srondol [Seksi B], dan Ruas Jatingaleh-Kaligawe [Seksi C],” katanya.

Baca jugaKabar Gembira, Tarif Jalan Tol Diskon 10% Saat Mudik

Dia menuturkan, adapun pemberlakuan, pentarifan merata segera diimplementasikan dalam rangka peningkatan pelayanan kepada pengguna jalan tol.

Saat ini, lanjut dia pengguna jalan tol yang melakukan perjalanan lintas seksi harus melakukan 2 kali transaksi yaitu pembayaran pada saat akan memasuki jalan tol (on ramp pay) dan pada saat akan keluar dari jalan tol (off ramp pay).

“Dengan adanya perubahan sistem pentarifan tersebut, maka pengguna jalan tol yang melakukan perjalanan lintas seksi cukup melakukan pembayaran tol pada saat akan memasuki jalan tol [on ramp pay],” tuturnya.

Lebih lanjut Dwimawan mengatakan, dengan mengurangi titik transaksi yang semula dua kali transaksi menjadi satu kali transaksi, diharapkan dapat berdampak terhadap efisiensi waktu tempuh bagi pengguna jalan. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id