Press "Enter" to skip to content

Mudik Ke Jawa Bakal Lebih Nyaman

Mari berbagi

Mudik Lebaran sudah menjadi tradisi bagi masyarakat Indonesia secara umum. Tak hanya bagi pemeluk agama Islam yang hendak merayakan Lebaran di kampung halaman, mudik bahkan telah menjadi keharusan bagi kaum urban yang merantau untuk saatnya pulang.

Fakta menunjukkan bahwa mudik Lebaran merupakan salah satu migrasi terbesar di dunia. Semua orang berbondong-bondong pulang ke daerah demi merayakan Hari Raya dan melepas rindu dengan keluarga tercinta.

Pemerintah bahkan menyiapkan agenda khusus setiap tahunnya yaitu memperbaiki infrastruktur jalan dan merampungkan sejumlah proyek jalan tol demi mewujudkan perjalanan mudik yang nyaman dan menyenangkan

Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR), Basuki Hadimuljono, mengatakan kesiapan infrastruktur jalan dalam menghadapi arus mudik tahun 2018 lebih baik dari tahun 2017.

Menurut Basuki, adanya penambahan ruas jalan tol dan preservasi pada ruas-ruas jalan nasional, para pemudik memiliki alternatif rute sehingga tidak hanya mengandalkan jalan tol untuk ke kampung halaman.

Salah satu jaringan tol yang sedang dikebut penyelesaiannya adalah ruas Tol Trans Jawa yang menghubungkan Cikampek-Surabaya lebih dari 700 km. Secara keseluruhan tol ini jadi penghubung antara kota-kota besar di Jawa seperti Jakarta, Cirebon, Semarang, Solo, dan Surabaya.

Bahkan pemerintah mengklaim, Tol Trans Jawa akan bisa beroperasi penuh pada akhir tahun ini. Sementara itu untuk musim mudik 2018, capaian perkembangan Trans Jawa jauh lebih baik dari musim mudik 2017, dari sisi kondisi ruas-ruas tol Trans Jawa yang sudah banyak yang fungsional.

Pada musim mudik 2018, ditargetkan pemudik dari Jakarta sudah bisa keluar dari exit tol Krapyak, Semarang Barat yang menjadi akhir dari ruas Batang-Semarang. Sebelumnya tahun lalu ruas tol ini difungsikan secara darurat masih Exit Tol Gringsing, Kabupaten Kendal.

Ini karena beberapa ruas sudah beroperasi seperti Pejagan hingga Gandulan, Pemalang sepanjang 5,5 km akan beroperasi pada Mei 2018, dan lainnya.

“Akhir 2018, tol dari Jakarta sampai Surabaya sudah operasional,” kata Basuki.

Peningkatan kondisi infrastruktur ini tentunya sangat penting dari sisi angkutan manusia dan barang khususnya pada saat tradisi mudik dan balik berlangsung.

Kepala Badan Pengatur Jalan Tol (BPJT) Kementerian PUPR Herry TZ menyatakan Tol Trans Jawa akan menjadi pendorong pengembangan wilayah dengan konektivitas antar kota. Meski, jalan tol hanya salah satu dari sekian infrastruktur dan sarana dasar lainnya seperti jalur dan kereta, dan angkutan udara.

Ruas Tol dan Tarif

Bagi anda yang hendak mudik menggunakan kendaraan pribadi, berikut ini ruas jalan tol dan tarif yang bisa dijadikan panduan mudik. Tarif di bawah ini berlaku umum, artinya belum termasuk diskon 10% yang rencananya akan diterapkan oleh pengusaha jalan tol pada saat arus mudik Lebaran 2018.

Beberapa ruas tol memang belum resmi beroperasi, sehingga tarifnya masih memakai perkiraan dari proyeksi investasi tol untuk setiap per km.

Sebagai ilustrasi saat Trans Jawa beroperasi penuh di akhir 2018, pengendara kendaraan pribadi roda empat (golongan I) memulai perjalanannya dari Gerbang Tol Cikarang Utama.

Kendaraan yang melintasi Gerbang Tol Cikarang Utama itu dapat melaju ke arah Gerbang Tol Cikopo untuk selanjutnya keluar di Gerbang Tol Palimanan. Secara keseluruhan, tarif yang berlaku Cikarang Utama menuju Palimanan adalah Rp115.500.

Selanjutnya perjalanan dapat diteruskan dari Palimanan menuju Kanci dan berlanjut ke Pejagan. Untuk melewati rute tersebut, tarif tol yang harus dibayarkan Rp36.000.

Setelah keluar dari Pejagan, pengendara bisa memasuki sejumlah ruas jalan tol baru. Untuk ruas Tol Pejagan-Pemalang sepanjang 57,5 km yang ditargetkan beroperasi Maret 2018.

Dari total panjang tol tersebut, ruas sepanjang 20 km dari Pejagan hingga Brebes Timur memang sudah beroperasi sejak musim mudik.

Tarif ruas tol ini memang belum ditentukan. Namun, apabila diasumsikan tarif yang dikenakan sebesar Rp1.000 per km maka pemudik harus merogoh kocek sebesar Rp57.500.

Setelah Tol Pejagan-Pemalang, selanjutnya ruas Tol Pemalang-Batang (39,2 km), Batang-Semarang (75 km), dan Semarang-Solo (75 km). Tarif tol untuk ketiga ruas itu juga belum ditentukan.

Namun, bila mengacu usulan dari investor, untuk ruas Bawen-Salatiga yang merupakan bagian dari ruas Semarang-Solo, tarif per km yang diusulkan juga Rp1.000. Dengan asumsi tarif Rp1.000 per km, maka biaya yang dibutuhkan untuk melintasi tiga ruas jalan tersebut lebih kurang Rp189.000.

Setelah Tol Semarang-Solo, perjalanan dapat dilanjutkan dengan melintasi ruas Tol Solo-Ngawi sepanjang 90,27 km. Pembangunan Tol Solo-Ngawi menggunakan skema Kerja Sama Pemerintah dan Badan Usaha.

PT Solo Ngawi Jaya (SNJ) selaku pemegang konsesi ruas Tol Solo-Ngawi sempat menyebutkan bahwa tarif jalan tol bakal disesuaikan dengan jarak tempuh per km yang juga Rp1.000. Artinya tarif tol ini sekitar Rp90 ribu.

Setelah Tol Solo-Ngawi, ada ruas Tol Ngawi-Kertosono yang biayanya sekitar Rp1.200-Rp1.300 per km. Perkiraan biaya yang harus dibayarkan apabila melintasi ruas tol sepanjang 87 kilometer itu adalah Rp104.400 hingga Rp113.100.

Setelah ruas ini, ada Tol Kertosono-Mojokerto sepanjang 40,5 km dan Tol Mojokerto-Krian sepanjang 36,27 km. Berdasarkan data yang dihimpun JoSS.co.id tarif untuk Tol Kertosono-Mojokerto adalah sebesar Rp46.000, sedangkan untuk Tol Mojokerto-Krian adalah Rp17.000.

Bila keseluruhan tarif tol yang harus dibayarkan itu dijumlah, maka perkiraan biaya yang harus disiapkan pengendara dari Cikarang sampai sekitar Surabaya sebesar Rp664.100. Biaya ini belum termasuk biaya bahan bakar minyak (BBM), dan tergantung kemampuan konsumsi bahan bakar jenis mobil.

Nah, bagaimana sudah siap untuk melakukan mudik tahun ini?

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id