Press "Enter" to skip to content

Minangkabau Jadi Bandara Ketiga Berfasilitas Kereta Api

Mari berbagi

JoSS, PADANG SUMATERA BARAT – Bandar Udara Internadional Minangkabau di Padang Sumatera Barat menjadi Bandara ketiga yang memiliki fasilitas kereta Bandara setelah Bandara Kualanamu Medan Sumatera Utara dan Soekarno-Hatta Cengkareng Jakarta.

Fasilitas kereta Bandara Minangkabau, Senin (21/5) diresmikan pengoperasiannya oleh Presiden Joko Widodo. Pada peresmian itu Presiden didampingi Ibu Negara Iriana Jokowi, Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi dan Gubernur Sumatera Barat Irwan Prayitno.

Pada acara tersebut Presiden menyatakan pemerintah terus mengembangkan penyediaan angkutan massal seperti BRT, LRT dan kereta komuter untuk mengurangi kemacetan di jalan raya.

Karena itu Presiden mengajak masyarakat untuk beralih menggunakan angkuran massal yang sudah tersedia.

Kini pemerintah juga tengah berupaya menyelesaikan pembangunan KA Bandara Solob yang dijadwalkan selesai akhir 2018, Bandara NYIA Jogja direncanakan selesai awal 2020 dan Bandara Juanda Surabaya.

Menteri Perhubungan, Budi Karya Sumadi, juga menegaskan bahwa keberadaan kereta api Bandar Udara Internasional Minangkabau dimaksudkan untuk mengurangi kepadatan kendaraan bermotor dari Padang dan sejumlah kota ke bandara.

“Pemerintah ingin memberikan angkutan massal alternatif bagi penumpang lanjutan pesawat, dengan menyiapkan kereta api yang aman dan handal,” kata Menhub.

Baca juga KA Bandara Layani Rute Solo & Yogya & Kutoarjo

Menhub mengungkapkan pembangunan kereta Bandara merupakan upaya pemerintah untuk meningkatkan aksesibilitas masyarakat dari dan ke bandara, mewujudkan integritas antarmoda angkutan publik sehingga tercipta prasarana dan sarana transportasi kereta nyaman.

Kereta Api Bandara Internasional Minagkabau (BIM) bernama Minangkabau Ekspress mulai beroperasi pada 1 Mei 2018. Tiga hari pertama diberikan layanan gratis kepada masyarakat.

Sekarang PT KAI menerapkan tarif resmi Rp 5.000 untuk Padang-Tabing, Padang-Duku dan Tabing-Duku. Kemudian tarif Rp 10.000 untuk Padang-BIM, Tabing-BIM dan Duku-BIM.

Masyarakat bisa memanfaatkan empat stasiun pemberhentian, yakni Stasiun Padang, Tabing, Duku dan Stasiun BIM.

Satu transit Kereta Minangkabau Ekspres terdiri dari empat kereta berkapasitas 393 penumpang duduk dan berdiri.

Waktu tempuh rute BIM, Duku, , Tabing, Padang selama 35 menit dengan frekuensi 10 kereta api per hari.

Jadwal keberangkatan

Dari BIM paling pagi pukul 07.40 WIB,  09.45, 12.10, 14.45, dan 17.55. Dari Padang ke BIM pukul  06.15 WIB, 08.35, 11.10, 13.20, dan 16.20 WIB. (ant/awo)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id