Press "Enter" to skip to content

Menang Pemilu Malaysia Penetapan Mahathir Jadi PM Terganjal

Mari berbagi

JoSS, KUALA LUMPUR – Koalisi Pakatan Harapan (PH) Malaysia yang dipimpin Mahathir Mohamad memenangi Pemilu dengan meraih 113 kursi dari 222 kursi parlemen hyang diperebutkan (50,9%) sementara Barisan Nasional (BN) yang dipimpin Perdana Menteri saat ini, Najib Razak, hanya mendapatkan 79 kursi (35,5%), namun kepastian Mahatir untuk menduduki kursi perdana menteri terganjal.

Kemenangan koalisi yang dipimpin pria berusia 92 tahun tersebut tidak langsung diikuti pelantikannya menjadi perdana menteri, meski media massa khususnya televisi sudah mengumumkan adanya rencana siaran langsung Pelantikan Mahatir Mohamad sebagai Perdana Menteri (PM) Malaysia yang baru menggantikan Najib Razak, Kamis (10/5) pukul 09.30 pagi waktu setempat.

PM Malaysia Najib Razak yang merupakan petahana bahkan menyatakan Mahathir Mohamad belum tentu menjadi perdana menteri karena putusan itu Sultan Malaysia yang menentukannya. “Yang Dipertuan Agong akan membuat keputusan siapa yang akan jadi perdana menteri. Sekarang rakyat harus menunggu dan melihat apakah janji-janji oleh (PH) pada manifesto dan pidato mereka akan dipenuhi,” kata Najib dalam pidato politiknya, Kamis.

Menurut Najib, tidak ada satu pun partai yang mendapatkan suara mayoritas dalam pemilu kali ini. Sehingga keputusan pemimpin negara akan disampaikan oleh Sultan sesuai dengan amanat monarki konstitusional di Malaysia. Berdasarkan aturan yang ada, koalisi pemenang pemilu berhak menentukan pemimpin jika mendapatkan suara mayoritas 112 kursi, sementara koalisi PH pimpinan Mahatir yang terdiri dari empat partai belum resmi terdaftar sebagai koalisi partai polisi. Partai di koalisi ini yang menang terbesar adalah Partai Keadilan Rakyat (PKR) yang dipimpin oleh istri Anwar Ibrahim, Wan Azizah Wan Ismail.

Partai-partai lain di dalam koalisi PH seperti Partai Pribumi Bersatu Malaysia yang dibentuk Mahathir, Democratic Action Party yang berbasis komunitas Cina, Partai Amanah serta Partai Warisan Sabah memperoleh angka di bawah perolehan PKR. Pakatan Harapan dilaporkan memperoleh kemenangan di enam wilayah kunci di Malaysia, yakni Penang, Selangor, Melaka, Negeri Sembilan, Johor dan Kedah.

Karena itu, menurut Najib, Wan Azizah Wan Ismail selaku pemimpin PKR lebih berpeluang menjadi Perdana Menteri Malaysia yang baru. Pernyataan Najib, sempat menimbulkan ketidakpastian, karena Sultan Kelantan yang merupakan Raja Malaysia juga disebut-sebut tidak ada agenda pelantikan pada Kamis kemarin.

Namun kesimpangsiuaran soal waktu pelantikan perdana menteri, akhirnya diluruskan oleh Mahathir Mohamad. Kamis tengah hari dia tampil menyatakan bahwa dirinya akan dilantik menjadi PM Kamis (10/5) sore. Saat jumpa pers sosok yang sempat disebut Soekarno Kecil ini menunjukkan dokumen dari Istana yang menyebutkan waktu pelantikannya dilangsungkan hari ini.

“Kami harapkan hari ini saya dilantik sebagai perdana menteri,” kata Mahathir, meluruskan mengenai informasi penundaan waktu pengunduran diri yang sempat membuat kebingungan, seperti dikutip dari AFP.

Mahathir menambahkan, kemungkinan besar pelantikan berlangsung pada pukul 17.00 waktu setempat. Menurut dia, penundaan pelantikan berarti terjadi kekosongan dalam pemerintahan yang bisa berakibat fatal. “Setiap penundaan berarti tidak ada pemerintah. Jika tidak ada pemerintah, maka tidak ada hukum dan institusi,” ujarnya.

Jika sudah dilantik, ini tercatat sebagai periode ketujuh bagi Mahatir sebagai perdana menteri. Periode keenam dilewatinya tidak tuntas karena mengundurkan diri pada 2003. Setelah dilantik, Mahathir akan tercatat menjadi pemimpin negara tertua di dunia. Dia juga menjadi orang pertama di Malaysia yang memimpin paling lama. Jika periode ini dilewatinya sampai akhir, Mahathir sudah memimpin Malaysia selama 27 tahun. (ant/awo)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id