Press "Enter" to skip to content

Lidia Jadi Sinden Idol Tahun 2018

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Pesinden muda asal Cilacap, Lidia Ningsih, terpilih menjadi Sinden Idol 4 Tahun 2018 yang digelar oleh Fakultas Bahasa dan Seni (FBS) Universitas Negeri Semarang (Unnes) untuk kategori umum. Kemenangan tersebut ia raih setelah mengungguli sembilan finalis lainnya saat final di Pendapa Amarta Kampung Budaya Universitas Negeri Semarang (Unnes).

Kemenangan Lidia diumumkan pada Minggu (6/5) malam, setelah dia tampil bersaing ketat dengan sembilan finalis yang lain. Perwakilan Dewan Juri, Widodo Brotoseno yang juga dosen Sendratasik Unnes, menyatakan setelah seluruh finalis menyanyikan dua buah tembang, satu tembang wajib dan satu tembang pilihan, Lidia Ningsih dinyatakan berhak menyandang gelar Sinden Idol 4 Tahun 2018.  “Jarak kualitas antara satu dengan yang lain sangat tipis. Jadi saat sidang, kami selaku juri juga bingung menentukan yang terbaik,” kata Brotoseno, didampingi juri lainnya yakni Suyoto dari ISI Solo, Sutarmi (empu sinden Semarang) dan Sekda Provinsi Jawa Tengah Sri Puryono.

Saat tampil di final, Lidia mendendangkan Ladrang Pangkur Laras Pelog Pathet Barang sebagai tembang wajib, dan Langgam Sasire Laras Slendro Pathet 9 sebagai tembang pilihan. Sementara posisi Juara II diraih Sri Wulandari, pesinden asal Kabupaten Grobogan dan Juara III Wahyu Eka Prasetyaningtyas dari Jakarta Timur.

Menurut dia, kegiatan Sinden Idol ini merupakan kali keempat yang digelar Unnes sebagai ajang mencari bibit dan sarana mengembangkan kesenian jawa yang genial. Model polanya seperti ajang kontestasi lain yang popular di layar kaca dan digandrungi masyarakat serta mampu menyedot perhatian jutaan orang seperti Indonesia IdolAmerican Idol, Indonesia’s Got Talent.

Sekda Prov Jateng, Sri Puryono KS MP, yang didapuk sebagai juri kehormatan menyatakan sangat mengapresiasi penyelenggaraan Sinden Idol ini. Puryono menilai event ini sebagai bentuk komitmen Unnes dalam rangka melestarikan, merawat dan menghidupkan seni dan budaya di Jawa Tengah, sehingga diharapkan upaya semacam itu juga diikuti oleh pihak lain agar nantinya banyak pihak yang ikut menguri-uri budaya daerah di Jateng.

Baca juga : Akhir Tahun Ini, Semarang Punya Bridge Fountain

Dia juga berharap para pemenang Sinden Idol bisa membawa misi dan visi untuk mengembangkan dan memajukan kesenian Jawa baik dikancah nasional maupun internasional. “Ada empat kriteria yang akan dinilai. Para sinden juga dibekali agar bisa menjadi sinden yang berkriteria. Sinden tidak hanya suaranya saja tapi etika dan kepribadiannya harus baik,” ungkap Sri Puryono yang semasa mudanya juga aktif berkesenian.

Pemerintah, kata Sri Puryono yang juga menjabat sebagai Ketua Komite Seni dan Budaya Nusantara (KSBN) Jateng, tidak cukup dengan melestarikan seni budaya, tapi juga harus nguripi para pelaku seni budaya khususnya di Jawa Tengah.

Atas pemahaman itu, dia meminta kepada Menteri Dalam Negeri untuk segera membuat surat edaran bagi para gubernur, bupati dan wali kota agar dapat mendukung pemajuan kebudayaan di wilayah masing-masing melalui alokasi anggaran pada APBD.

Meski sudah ada Undang-undang Nomor 5 Tahun 2017 tentang Pemajuan Kebudayaan, pemerintah daerah belum bisa mengalokasikan anggaran (APBD) untuk mendukung kegiatan kebudayaan dan kesenian karena belum ada peraturan pemerintah (PP)-nya. “Saya minta titip kepada pak Mendagri ada surat edaran untuk gubernur, bupati, wali kota. Karena Undang-Undangnya sudah ada, mohon kiranya bisa dianggarkan untuk kemajuan kebudayaan,” ujarnya.

Agus Nuryatin, Ketua Panitia Sinden Idol 4, yang juga Dekan FBS Unnes, menyebutkan Sinden Idol terselenggara atas  kerjasama dengan Pemprov Jateng, IKA Unnes, dan Direktorat Jenderal Kesenian Kemendikbud. Seleksi peserta sudah dimulai sejak 14 April 2018 dengan jumlah peserta sebanyak sekitar 76 peserta. Selanjutnya, diambil 10 finalis untuk masing-masing kategori pelajar dan umum.

Penyelenggaraan final Sinden Idol untuk kategori pelajar sudah dilaksanakan pada Minggu (6/5) siang, dengan Juara I Nugraha Prawesti dari SMK Negeri 8 Surakarta. Juara II Zwitsy Valentina Setiawan (SMA Negeri 1 Banyumas), Juara III Ika Murni Sulistiyo Rini dari SMK Negeri 8 Surakarta. (jatengprov.go.id/awo)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id