Press "Enter" to skip to content

Kuliner Galabo Solo Dipindah Ke Vastenberg

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Pedagang Kali Lima (PKL) yang ada di Sentra Kuliner Galabo (Gladag Langen Bogan) Solo akan dipindahkan ke sisi selatan Benteng Vastenberg dalam waktu dekat ini. Kepala Dinas Perdagangan Kota Surakarta, Subagyo, menjanjikan bulan Mei ini shelter untuk PKL Galabo di Vastenberg sudah selesai dan bisa ditempati.

Kepada wartawan, Subagyo menyatakan penataan Galabo dilakukan bertahap. Pertama dengan memindahkan 15 Kios PKL di sisi barat Jl Mayor Soenaryo ke sisi timur. Sementara lainnya akan dipindahkan ke Kawasan Benteng Vastenberg dalam waktu dekat ini. “Ya, bulan Mei ini sudah bisa ditempat,” katanya, baru-baru ini.

Dia berharap dengan penataan yang benar Galabo akan kembali semarak seperti saat awal diluncurkan. Di tempat yang baru yang lebih bersih dan bagus, diharapkan pedagang memperbaiki pelayanannya dengan menyiapkan daftar harga dan kebersihannya harus sesuai standar. “Kan tempatnya bagus, nanti harus dilengkapi daftar harga, pelayanan yang sesuai standar dan makanannya enak,” harap dia.

Untuk menyemarakkan suasana dan menarik pengunjung, Pemkot Surakarta tengah mempersiapkan acara-acara dan kegiatan pendukung yang bisa menarik massa untuk berkumpul. Rencananya, setiap malam akan ditampilkan pertunjukan musik atau acara hiburan lain sehingga pengunjung betah.

Galabo merupakan sentra kuliner Solo yang diresmikan 3 April 2008 di era kepemimpinan Walikota Joko Widodo. Dalam sekejap setelah diresmikan, Galabo menjadi destinasi wisata yang menarik bukan saja bagi warga Solo, tapi juga warga dari luar daerah. Para penikmat kuliner banyak yang berburu makanan kesukaannya di kawasan itu karena semua jenis makanan khas Solo tersedia, dan harganya murah.

Belakangan ini kesemarakan Galabo mulai surut. Jumlah pengunjung berkurang cukup drastis, dan banyak komplain serta kritik yang masuk ke Pemkot khususnya soal harga dan pelayanan. Kawasan Galabo yang sempat menjadi tempat tongkrongan malam hari, mulai sepi, sehingga Pemkot melakukan penataan supaya destinasi yang sudah berumur sepuluh tahun ini bisa ramai kembali.

Pengurus Paguyuban Galabo mengakui, tidak semua anggotanya mau menuruti saran pengurus, terutama soal kepastian harga dan pelayanan. “Dari paguyuban sebenarnya sudah berkali-kali mengingatkan. Tapi memang tidak mudah. Tidak semua bisa nurut,” kata Ketua Paguyuban PKL Galabo, Siska.

Dinas Perdagangan menyebutkan, penataan Galabo kali ini didukung dana CSR (corporate Social Responsibility) dari Bank BNI sebesar Rp 1,7 miliar. Dana itu dipakai untuk revitalisasi halaman sisi selatan Beteng Vastenburg, untuk pemavingan, pembangunan selter, pembangunan toilet serta pembuatan pos polisi Gladag.  (trb/*/awo)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id