Press "Enter" to skip to content

Jokowi Desak Penyelesaian RUU Terorisme

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Presiden Joko Widodo meminta DPR dan kementerian terkait untuk mempercepat pembahasan Revisi Undang undang Pemberantasan Tindak Pidana Terorisme Nomor 15 Tahun 2003.

Dia menjelaskan revisi UU Anti Terorisme itu telah diajukan pada Februari 2016, namun hingga kini belum ada penyelesaian, sementara korban dari aksi terror terus berjatuhan.

“Artinya, sudah dua tahun. Untuk segera diselesaikan secepatnya-cepatnya dalam masa sidang berikut, yaitu pada 18 Mei yang akan datang,” katanya di Jakarta, Senin (14/5).

Jokowi mengatakan RUU Anti-terorisme itu telah diajukan pemerintah sejak dua tahun lalu. Dia menegaskan, jika hingga akhir masa sidang belum selesai maka Juni perlu untuk dikeluarkan Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-undang.

“Kalau nantinya di bulan Juni di akhir masa sidang ini belum segera diselesaikan, saya akan keluarkan perppu,” katanya.

Jokowi mendesak agar RUU tersebut diselesaikan segera karena RUU Anti-terorisme itu sebagai payung hukum bagi aparat untuk memberantas terorisme. “Ini payung hukum penting bagi aparat untuk menindak tegas pelaku dan juga
sebagai pencegahan,” kata Jokowi.

Atas beberapa kejadian ledakan bom di sejumlah lokasi di Surabaya, Jokowi telah memerintahkan Kapolri Jenderal Tito Karnavian untuk menindak tegas tindak pidana terorisme. Dia menyatakan akan membasmi terorisme hingga ke akarnya.

“Saya perintah Bapak Kapolri untuk tegas, tidak ada komporomi dalam melakukan tindakan di lapangan untuk menghentikan aksi teroris ini,” tegas Jokowi.

Seperti diketahui, rangkaian teror terjadi di Surabaya dan Sidoarjo dalam 24 jam terakhir. Kemarin, ledakan terjadi di tiga gereja di Surabaya, yaitu di Gereja Santa Maria Tak Bercela di Jalan Ngagel Madya, Gereja Kristen Indonesia (GKI) di Jalan Diponegoro, dan Gereja Pantekosta Pusat di Jalan Arjuna pada Minggu (13/5).

Setidaknya belasan orang tewas dan 41 orang luka-luka dalam kejadian itu dalam kejadian ledakan bom kemarin. Kemudian, ledakan juga terjadi di salah satu rumah di Rusunawa Wonocolo, Sidoarjo, Jawa Timur, Senin (14/5) dinihari. Korban yang tewas dalam kejadian itu tiga orang, dan dua anak-anak terluka.

Selain itu, terdapat tiga korban luka yang saat ini menjalani perawatan di RS Siti Khodijah. Pada Senin pagi ini, bom bunuh diri kembali terjadi di depan Markas Polrestabes Surabaya. Yang menyebabkan 1 korban meninggal dunia dari anggota Polri yang sedang bertugas di tempat kejadian perkara. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id