Press "Enter" to skip to content

Jelang Lebaran Polda DIY Buka Akses Jalan Daendeles

Mari berbagi

JoSS, WATES JOGJA – Kepolisian Daerah (Polda) Daerah Istimewa Yogyakarta berencana membuka Jalur Lintas Selatan (JLSS) atau Jalan Daendeles guna mengurai kemacetan saat Lebaran 2018.

Seperti diketahui, jalur tersebut kini ditutup untuk keperluan proyek pembangunan Bandara New Yogyakarta International Airport (NYIA).

Kapolda DIY Brigjen Polisi Ahmad Dofiri mengatakan pembukaan portal jalan Daendeles itu guna mendukung akses jalur mudik sebagai pengurai kemacetan apabila jalur utama terlalu padat, mengingat jalan tersebut merupakan jalur mudik lintas selatan.

“Nanti menjelang Lebaran akan dibuka, untuk mendukung pelayanan jalur mudik. Pembukaan dilakukan apa bila jalur utama terlalu menumpuk, yang jelas untuk mengurangi kemacetan di jalan utama,” katanya kepada JoSS.co.id, Jumat (25/5).

Dia menuturkan keputusan dibukanya portal JJLS karena pembangunan New Yogyakarta International Airport (NYIA) itu, telah dibahas dan disepakati bersama dalam rapat bersama Forkompinda.

Sementara itu, terkait perihal penerangan jalan yang masih minim, Dofiri menyebut hal itu akan diantisipasi bersama, salah satunya oleh Pemerintah Daerah.

Pada masa arus mudik dan balik Idul Fitri 1439 Hijriah sedikitnya ada empat jalur utama di seluruh DIY yang menjadi fokus perhatian masyarakat mengingat jarur-jalur wisata di wilayah itu.

Kepala Bidang Lalulintas Dinas Perhubungan Kulonprogo, Hera Suwanto mengatakan, berdasarkan rapat bersama Forkompinda, pada saat arus mudik dan balik Idulfitri 2018 diperkirakan terjadi penumpukan kendaraan pada Jalan Nasional.

Sehingga, Forum Lalu Lintas dan Angkutan Jalan Kulonprogo akan mengajukan dibukanya portal Jalan Daendels secara situasional pada arus Lebaran nanti. Meski demikian wacana tersebut masih belum memiliki surat resmi sebagai landasan penerapannya.

“Dishub mendukung rencana tersebut, karena dengan demikian ada jalan alternatif bagi pengendara untuk menghindari adanya penumpukan kendaraan di jalur utama,” ujarnya.

Jalur Selatan ini menjadi salah satu alternatif bagi pemudik dari Jabodetabek ke kota-kota di selatan Jawa seperti Kebumen, Kutoarjo, Wates dan Yogyakarta, Pacitan. Demikian juga pemudik dari Semarang dan Yogyakarta tujuan Banyumas dan kota di selatan Jawa Barat akan menggunakan jalur selatan ini.

Dengan demikian, jalur selatan tidak bisa diabaikan perannya memperlancar arus mudik, apalagi ada juga jalur alternatif yang disebut Jalur Lintas Selatan (JLSS). JLSS juga disebut Jalan Daendels itu berada di selatan pulau Jawa, tepatnya melintasi provinsi Jawa Tengah.

Jalan sepanjang 130 kilometer itu menghubungkan kota Bantul dengan Purworejo, Kebumen, dan Cilacap. Jalan Daendels itu bisa memecah arus mudik di jalur utama selatan Jawa.

Jalur alternatif dari Purwokerto ke Yogyakarta itu bisa dipecah di Kebumen barat melalui rute Gombong – Karanganyar – pertigaan Guyangan di Desa Purwodeso – Kritig – Petanahan – Jalan Daendels.

Sedangkan jalur alternatif mudik Kebumen bagian timur adalah Prembun – Lembupurwo – Jalan Daendels. Dan, Kebumen bagian tengah adalah Kambalan – Ambalresmi – Jalan Daendels.

Penggunaan jalur alternatif itu memperpanjang jalur mudik belasan kilometer, namun lebih lancar sehingga waktu pintasnya bisa setengah jam lebih cepat dibanding jalur utama. (gdo/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id