Press "Enter" to skip to content

Indonesia Punya 322 Jenis Sambal

Mari berbagi

JoSS, JOGJA – Pakar teknologi pangan dari Universitas Gajah Mada (UGM) Jogja, Mudjiati Garjito, selaku Ketua Tim Peneliti dari Fakultas Teknologi Pertanian (FTP) UGM mengungkap hasil identifikasinya terhadap sambal di Indonesia yang menemukan adanya 322 jenis atau macam sambal yang ada di seluruh wilayah Indonesia sebagai suatu kekayaan yang patut dibanggakan.

Banyaknya jenis sambal yang ada, patut dilestarikan dan diamankan hak kepemilikannya sebagai milik bangsa –bukan milik korporasi dan perorangan, agar bisa menjadi potensi yang bisa membantu pencapaian kesejahteraan warga masyarakat.

Mudjiati mengungkapkan, dari jumlah 322 macam sambal yang bisa diidentifikasi, setelah dikaji lagi tercatat ada 257 yang digunakan untuk masakan atau hidangan. “Sambal selama ini merupakan salah satu hidangan yang wajib ada di piring orang Indonesia,”katanya dalam seminar Mengungkap Keunikan Kuliner Bercitarasa Pedas dalam rangka lustrum XI FTP UGM di Balai Pamungkas Jogja, baru-baru ini.

Diungkapkan pula, selain banyaknya varian, sambal juga memiliki grade atau tingkat kepedasan yang berbeda-beda. “Kami sudah melakukan penelitian secara intensif. Dalam waktu dekat ini akan segera dibukukan bahwa total ada 322 macam sambal di mana 257 diantaranya digunakan untuk hidangan masakan,”tutur dia.

Jika dirinci lebih lanjut, sambal bisa dikelompokkan lagi menjadi sambal mentah 119 macam dan sambal dimasak 138 macam. Sementara dari total 257 macam sambal hidangan terdapat 122 variasi bumbu dan yang paling banyak digunakan bawang merah, bawang putih, gula kelapa, gula dan minyak goreng.

Dekan Fakultas Teknologi Pertanian UGM, Eni Harmayani, mengatakan banyaknya macam sambal di Indonesia, menjadi sebuah peluang untuk memperkenalkan lebih luas negara kita. Apalagi, kata Eni, kini muncul pegiat kuliner yang hampir semua memasukkan sambal sebagai daya tarik utama penjualan.

“Sambal harusnya bisa jadi identik dengan Indonesia sehingga dunia tahu inilah simbol masakan khas kita. Di sini peran pemerintah dan pelaku usaha harus bisa berjalan,” sambung Dekan FTP UGM Prof Eni Harmayani.

Pendapat sejarawan UGM, Fadly Rahman, menyatakan perjalanan sambal di Indonesia ternyata memiliki pemaknaan tersendiri. Sebaran sambal begitu beragam di berbagai daerah di Indonesia, masing-masing daerah punya keunikan sendiri, dan kemungkinan dipengaruhi oleh potensi tanaman yang tersedia sebagai bahan bakunya.

“Pedas dari sambal ini bukan hanya sekedar rasa saja namun kemudian dapat direfleksikan secara historis sebagai unsur pusaka dalam pembentukan cita rasa kuliner Indonesia. Setiap daerah punya ciri khas sambal tersendiri dan inilah yang harus diangkat,” ungkapnya.

Belakangan ini banyak produk kuliner yang menawarkan produknya dengan daya Tarik rasa pedas atau spicy. Berbagai macam kuliner yang mengedepankan makan serba pedas dengan tawaran olahan berbagai macam sambal, mulai dari keripik singkong pedas, tempe pedas, ayam pedas, dan bahkan jualan sambal pedas berbagai variasi. Produk pedas yang ada, beberapa di antaranya sudah menjadi legenda. (kr/awo)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id