Press "Enter" to skip to content

Indonesia dan Brasil Sepakat Bebas Visa

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Pemerintah Republik Indonesia dan Republik Federasi Brasilia sepakat untuk memberlakukan bebas visa kunjungan bagi pemilik paspor biasa dari kedua negara. Kesepakatan tersebut diwujudkan dalam Nota Kesepakatan Bersama yang ditandatangani setelah pertemuan bilateral Menteri Luar Negeri RI, Retno LP Marsudi, dengan Menlu Brasil, Aloysio Nunes Ferreira, di Bogor.

Dalam lawatan pertamanya ke Indonesia, Menlu Ferreira melakukan penandatanganan tiga nota kesepahaman dengan Menlu Retno, yang salah satunya adalah pembebasan visa kunjungan untuk paspor biasa. “Dengan penandatanganan tiga dokumen tadi, kita harapkan bahwa sudah tidak ada lagi hambatan untuk berinteraksi saling kunjung antara masyarakat, antara pejabat, dan lain-lain, sehingga harapannya dengan interaksi yang semakin intensif tersebut, maka hubungan semakin maju, dan lain sebagainya, intinya itu,” kata Menlu Retno dalam siaran pers yang dibuat Kementerian Luar Negeri Indonesia, baru-baru ini.

Adanya kesepakatan tersebut, maka Warga Negara Indonesia (WNI) dapat berkunjung ke Brasil dengan bebas visa selama 30 hari; demikian sebaliknya warga Brasil diberi fasilitas bebas visa untuk berkunjung ke Indonesia.

Selain disepakatinya Nota antara Pemerintah Republik Indonesia dan Pemerintah Republik Federasi Brasil Mengenai Pembebasan Visa Bagi Pemegang Paspor Biasa; MoU juga menyepakati Perubahan Persetujuan antara Pemerintah Republik Indonesia dan Pemerintah Republik Federasi Brasil Mengenai Pembebasan Visa Untuk Paspor Diplomatik dan Dinas; serta MoU Kerja Sama Teknik antara Pemerintah Republik Indonesia Dan Pemerintah Republik Federasi Brasil.

Menurut Retno Marsudi, Indonesia dan Brasil telah menjalin kemitraan strategis sejak 2008. Brasil merupakan mitra dagang terbesar Indonesia di kawasan Amerika Selatan, dimana nilai total perdagangan RI-Brasil pada tahun 2017 mencapai US$3,18 miliar. Wisatawan Brasil ke Indonesia juga merupakan yang terbanyak dari kawasan Amerika Selatan dengan jumlah 28.359 pada 2017.

Indonesia juga disebut-sebut tengah mempersiapkan pembukaan akses pasar bagi produk pentingnya seperti kelapa sawit, ikan dan karet ke Brasil sebagai tindak lanjut kesepakatan yang dibuat dan diperbaharui. Adanya vasilitas bebas visa ini tidak saja diharapkan dapat mendorong kontak antar-warga tapi juga kontak antar dunia usaha untuk meningkatkan kerja sama di berbagai bidang khususnya ekonomi dan perdagangan.

Lawatan Menlu Brasil kali ini dapat menjadi momentum bagi kedua negara untuk merevitalisasi kerja sama mitra strategis serta sejumlah mekanisme bilateral yang ada. Pada kesempatan tersebut, Menlu Brasil juga menyampaikan surat permohonan maaf terkait penundaan rencana kunjungan Presiden Brasil ke Indonesia yang sedianya dilakukan 10 – 12 Mei 2018, terpaksa ditunda karena beberapa alasan.

“Dengan penandatanganan tiga dokumen tadi, kita harapkan bahwa sudah tidak ada lagi barrier untuk berinteraksi saling kunjung antara masyarakat, antara pejabat, dan lain-lain, sehingga harapannya dengan interaksi yang semakin intensif tersebut, maka hubungan semakin maju, dan lain sebagainya, intinya itu,” Menlu Retno menegaskan. (kmlri/awo)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id