Press "Enter" to skip to content

Daya Tampung 2 PTN Solo Hanya 6.618 Mahasiswa Baru

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Kursi yang tersedia untuk calon mahasiswa baru di 2 perguruan tinggi negeri (PTN) di Solo di tahun 2018 ini hanya untuk 6.618 mahasiswa baru, sementara PTN yang ada membuka sistem penerimaan melalui 3 jalur, yaitu jalur SNMPTN (Seleksi Nasional Masuk Perguruan Tinggi Negeri) yang dilakukan melalui seleksi dari rapor dan ijazah, melalui jalur SBMPTN (Seleksi Bersama Masuk Perguruan Tinggi Negeri) yang digelar melalui ujian masuk secara nasional, serta jalur mandiri yang diselenggarakan masing-masing PTN secara otonom.

Untuk jalur SNMPTN sudah diumumkan hasilnya pekan lalu, sementara untuk jalur SBMPTN pelaksanaan ujian masuk baik melalui model UTBC (Ujian Tulis Berbasis Cetak) maupun UTBK (ujian Tulis Berbasis Komputer) dilaksanakan serentak, Selasa (85) kemarin. Di Solo baik UTBC maupun UTBK yang ditangani Panlok 44 Surakarta, diikuti oleh 26.743 peserta.

Dua PTN di Solo masing-masing adalah Universitas Negeri Sebelas Maret Surakarta (UNS Solo) yang memiliki 63 program studi (Prodi) strata satu (S1) yang tersebar di 10 fakultas, serta 24 Prodi diploma dan siap menerima 6.250 mahasiswa baru melalui tiga jalur masuk; sementara Institut Seni Indonesia (ISI) Solo yang hanya memiliki delapan Prodi dengan dua fakultas, serta program diploma akan menerima 368 mahasiswa.

Untuk UNS, ke-10 fakultas yang ada meliputi fakultas ekonomi dan bisnis, fakultas hukum, fakultas ilmu sosial dan politik, fakultas ilmu budaya, fakultas seni rupa dan desain, fakultas keguruan, fakultas pertanian, fakultas teknik, fakultas kedokteran serta fakultas matematika dan ilmu pengetahuan alam; sedangkan ISI Solo terdiri dari fakultas seni pertunjukan seerta fakultas seni rupa desain.

Ketua Panlok 44 Surakarta, Sutarno, menyebutkan pelaksanaan UTBC maupun UTBK disebar ke-1.338 ruangan yang berada di 63 lokasi, baik di kawasan Kampus UNS dan ISI Solo maupun di beberapa sekolah. Dari catatan penyelenggaran, dari jumlah peserta yang terdaftar, terdapat 716 peserta yang tidak hadir, atau sekitar 2,7 persen dari jumlah peserta. Mereka yang tidak hadir 666 peserta ada di kategori UTBC dan 50 peserta UTBK, sehingga jumlah peserta yang hadir tercatat 26.743 peserta.

Menurut Sutarno, ada beberapa kemungkinan para peserta tidak mengikuti tes. Selain karena berhalangan hadir, peserta dimungkinkan memang sengaja tidak hadir. “Mungkin dulu sudah diterima lewat jalur lain tapi juga mendaftar SBMPTN, akhirnya pilih tidak ikut. Memang kalau sudah diterima, kami sarankan memberi kesempatan yang lain,” katanya saat ditemui di Universitas Sebelas Maret (UNS) Surakarta, Selasa.

Secara umum, menurut dia, penyelenggaraan SBMPTN di area Surakarta berjalan lancar. Baik UTBC maupun UTBK berlangsung tanpa gangguan yang berarti. “Terutama yang UTBK, tidak ada gangguan, jaringan internet juga lancar. UTBK digelar di 10 ruangan yang ada di di UNS, satu ruangan di ISI Surakarta dan tiga ruang di SMA di Surakarta,” turtur Sutarno.

Dari informasi yang didapat, kuota sebanyak 6.618 kursi sedikitnya 30% kursi telah terisi melalui SNMPTN. Sementara itu untuk sekitar 40% atau sekitar 2.648 kursi diperebutkan calon mahasiswa yang mengikuti SBMPTN kemarin, dan sisanya maksimal 200-an kursi akan diperebutkan calon mahasiswa yang mengikuti jalur mandiri. (*/awo)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id