Press "Enter" to skip to content

China Bangun Terowongan Rp 402 M Lindungi Habitat Burung

Mari berbagi

JoSS, BEIJING, CHINA – Perusahaan pengelola kereta api cepat di China membangun terowongan kedap suara sepanjang 2 km dengan biaya 187 juta yuan ( sekitar 402, 05 miliar) untuk melindungi kawasan yang menjadi habitat burung bangau dan beberapa jenis burung lainnya, yang jumlahnya diperkirakan mencapai 30 ribu ekor.

Terowongan kedap suara yang berada di Provinsi Guangdong itu berada di ruas jalur Jiangmen-Maoming hingga Taman Burung itu merupakan yang pertama model yang pertama diterapkan di dunia. Menurut Global Times, terowongan tersebut untuk melindungi bangau dan beberapa jenis burung lainnya dari polusi suara.

Kebijakan membuat terowongan dilakukan karena jarak antara jalur kereta api cepat dengan Taman Burung yang merupakan salah satu tempat observasi dan habitat alami terbesar di daratan Tiongkok bagi sekitar 30 ribu ekor burung, hanya sekitar 800 meter, sehingga membuat terowongan kedap suara pertama di dunia itu menjadi pilihan yang dipuji banyak kalangan.

Taman burung yang berada di wilayah China Selatan itu semula banyak dikunjungi orang, dimana orang bisa mengeliling kawasan itu dengan perahu untuk melihat dari dekat aneka jenis burung yang ada. Terkait dengan pembangunan kereta cepat yang menjadi salah satu prioritas pembangunan infrastruktur di China, pihak China Railway Guangzhou Group selaku pengelola KA cepat berkomitmen mengurangi getaran, kebisingan, dan polusi di sepanjang jalur kereta api. “Itu merupakan hal yang penting bagi lingkungan dan kesehatan burung,” demikian pernyataan pejabat China Railway Guangzhou Group.

Chinanews.com menyebutkan, penerapan desain kedap secara menyeluruh, dan teknologi senyap suara itu memang baru pertama kali digunakan di dunia untuk jalur kereta api cepat. Dan itu, merupakan komitmen bahwa lingkungan menjadi bahan pertimbangan penting dalam pembangunan infrastruktur.

Sebagaimana dinyatakan dalam pernyataan resmi, China berambisi melayani 80% wilayahnya yang luasnya mencapai 9,59 juta kilometer persegi atau hampir sembilan kali lipat luas wilayah daratan Indonesia, dengan jaringan rel kereta api berkecepatan tinggi. China mentargetkan tahun 2020 proyek lintasan kereta api cepat sepanjang 30.000 kilometer harus selesai agar semua kota besar yang penduduknya lebih dari satu juta jiwa bisa terhubung.

Meski targetnya sangat tinggi, Perusahaan Kereta Api China (CRC) mengatakan bahwa jaringan kereta api di Tiongkok itu tetap menerapkan standar kualitas yang dilengkapi dengan peralatan canggih. Target kecepatan 300 km per jam juga menuntut teknologi tinggi dan akurasi yang maksimal.

Hingga akhir 2017 panjang lintasan kereta api di China telah mencapai 127.000 kilometer, sepanjang 25.000 kilometer di antaranya merupakan lintasan kereta cepat. Lintasan kereta cepat yang bebas dari lintasan sebidang terpisah dari jalur kereta reguler. Demikian halnya dengan kereta bawah tanah atau subway/MRT yang juga terpisah.

Pada tahun 2018 ini, CRC menargetkan dapat mengangkut 3,25 miliar penumpang atau naik 6,9% dibandingkan tahun lalu dan 3,02 miliar ton barang. Pada tahun ini pula, China telah menghabiskan dana sekitar 732 miliar RMB (Rp 1.537 triliun) untuk pembangunan jaringan kereta api, kata General Manager CRC, Lu Dongfu.

“Mulai 2013 hingga 2017, China telah mengeluarkan dana 3,9 triliun RMB untuk proyek perkeretaapian. Ini rekor karena investasi besar-besaran di jalur kereta api,” ujarnya sebagaimana dikutip China Daily. (*/awo)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id