Press "Enter" to skip to content

Bintang Kawakan Dan Ketua DPRD Jateng Hadiri HUT PARFI

Mari berbagi

JoSS,  SEMARANG – Beberapa bintang kawakan seperti Ernie Djohan, Piet Pagau, Charley Sahetapy, Sandy Nayoan serta Ketua DPRD Jawa Tengah, Rukma Setyabudi dan Kepala Dinas Pemuda, Olahraga dan Pariwisata Jawa Tengah Urip Sihabudin menghadri Resepsi Hari Ulang Tahun ke-62 Persatuan Artis Film (Parfi) yang digelar Pengurus Daerah Parfi Jateng di Borobudur Ballroom Hotel Santika Premier Semarang, Minggu (6/5) malam.

Ketua Panitia Pelaksana HUT ke-62 Parfi Jateng, Arso Sadjiarto, menyatakan resepsi ini memang tidak digelar tepat pada ulang tahun Parfi yang jatuh pada 10 Maret, namun tidak ada masalah. “Acara ini ssekaligus kita rancang sebagai forum silaturahmi dan konsolidasi Parfi Jateng, sehingga kami beri nama Semarak 62 tahun Parfi 2018 karena acaranya memang semarak diramaikan oleh berbagai kalangan yang mendukung kami,” kata Arso yang juga Ketua Parfi Cabang Salatiga, kepada JoSS.

Saat memberi sambutan pada resepsi tersbut, Ketua DPRD Jateng, Rukma Setyabudi, berharap Parfi Jateng bisa menjadi pendorong kembalinya kejayaan film di Jawa Tengah, karena selain potensi sumber dayanya mencukupi, Jawa Tengah juga memiliki destinasi yang menarik untuk pembuatan film. “Pesona alam, situs, bangunan kuno serta karya kuliner dan budaya, semua kita punya. Tolong dimanfaatkan sekalian promosi untuk pariwisata Jawa Tengah,“ ujar Rukma Setyabudi.

Pemerintah provinsi Jawa Tengah, tambah dia, siap membantu memfasilitasi kegiatan Parfi selama dilakukan dengan perencanaan yang baik, pertanggung jawaban yang transparan dan program yang relevan. “Pasti kami dukung selama untuk kepentingan kemajuan Jawa Tengah,” jelas dia.

Sementara itu Ketua PD Parfi Jateng, Tatik Setyawati, menyatakan pihaknya mempersiapkan program pelatihan acting bagi siswa-siswi sekolah yang berminat. Program itu, kata Tatik, akan dilakukan di 35 kabupaten/kota yang ada di Jawa Tengah secara simultan.

“Para pengajarnya diambil dari artis senior yang ada di sini. Juga orang-orang yang sudah berpengalaman dalam seni peran. Perlu diketahui, Pengurus Daerah Parfi Jateng memiliki beberapa cabang seperti di Semarang, Salatiga, Pekalongan, Cilacap dan bahkan ada di Wonosobo,” kata Tatik.

Dia menyitir program akting masuk sekolah sebagai program yang dicanangkan Pengurus Besar (PB) Parfi yang diketuai Febryan Aditya yang menjabat Ketua Umum PB Parfi Periode 2017 – 2022, sekaligus sebagai Ketua Umum KFT (Karyawan Film dan Televisi) periode 2016 -2021.

“Ya, memang kami punya program pelatihan akting ke sekolah-sekolah agar seni peran mendapat tempat di kalangan pelajar. Kami minta pengurus Parfi di daerah bekerja sungguh-sungguh melaksanakannya. Kalau dalam tiga bulan semenjak dilantik tidak ada kegiatannya, SK bisa saya cabut lagi,” ancam Ketua Umum PB Parfi, Febryansah Aditya.

Febryan yang juga pemilik rumah produksi WCN Production, mengaku tidak mengancam atau bergurau soal ini. Dia menyatakan akan berjuang keras untuk mengembalikan kejayaan perfileman nasional, termasuk mengembalikan kejaan Parfi sebagai organisasi tempat bernaungnya para artis film yang beberapa waktu lalu sempat tenggelam dalam berbagai masalah.

Menanggapi rencana program Parfi masuk sekolah, Rukma Setyabudi menyatakan selama itu sifatnya ekstra-kurikuler tidak ada masalah. Biarkan siswa memilih, kalau yang tertarik, mohon dilatih dengan baik supaya bisa mengembangkan bakatnya. (awo)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id