Press "Enter" to skip to content

Bank Jateng Biayai Infrastruktur Konawe Selatan Rp 200 M

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Bank Jateng melakukan terobosan dengan membiayai pembangunan infrastruktur di Kabupaten Konawe Provinsi Sulawesi Tenggara melalui pola kredit sindikasi bersama Bank Sultra senilai Rp 200 miliar dengan tenor 33 bulan. Pemberian kredit secara sindikasi tersebut ditandatangani di Kantor Pusat Bank Jateng Jalan Pemuda Semarang, Senin (21/5).

Ada tujuh proyek infrastruktur yang kebutuhan biayanya sebesar Rp 244 miliar, namun dari APBD (Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah) sudah tersedia Rp 44 miliar. Ketujuh proyek tersebut adalah empat proyek pengaspalan jalan serta proyek pembangunan tiga jembatan di wilayah Konawe Selatan.

Penandatanganan dilakukan oleh Bupati Konawe Selatan, Surunuddin Dangga; Direktur Utama Bank Jateng, Supriyatno; Direktur Utama Bank Sultra, Khairul K Raden; dan disaksikan Wakil Bupati Konawe Selatan Arsalim, Ketua DPRD Konawe Selatan Irham Kalenggo, Sekretaris Daerah Pemkab Konsel Syarif Sajang, dan sejumlah kepala SKPD Pemkab Konawe Selatan seperti DPPKAD, PUPR, dan Bappeda.

“Sindikasi antara Bank Jateng dan Bank Sultra untuk kredit Pemkab Konawe Selatan ini, merupakan pertama kali di Indonesia dan semoaga bisa menjadi model sinergitas BPD sebagai Bank Regional Champion untuk mendukung infrastruktur di daerah,” kata Direktur Utama Bank Jateng, Supriyatno, kepada wartawan di Semarang.

Bupati Konawe Surunuddin Dangga menjelaskan, kredit sindikasi Rp 200 miliar diambil untuk percepatan tujuh infrastruktur multiyear, yakni tiga proyek pembangunan jembatan dan empat proyek pengaspalan ruas jalan dengan nilai Rp 244 miliar. Supaya bisa cepat selesai, Rp 200 miliar dibiayai kredit sindikasi, Rp 44 miliar telah dibayarkan dengan APBD 2018.

“Sebenarnya bisa kita biayai sendiri tujuh proyek pembangunan infrastruktur itu. Tetapi kami tengah fokus untuk penurunan angka kemiskinan dan telah merehab 5.000 rumah tidak layak huni. Dengan kredit sindikasi Bank Jateng dan Bank Sultra, target penyelesaian pembangunan menjadi maju satu setengah tahun lebih cepat,” kata Surunuddin dengan nada senang.

Menurut Surunuddin, jika tak memakai fasilitas kredit maka target penyelesaian proyek tersebut baru bisa diselesaikan tahun 2021. Namun dengan kredit sindikasi ini, penyelesaiannya bisa dipercepat menjadi tahun 2019 sehingga masyarakat bisa lebih cepat merasakan manfaatnya.

“Tiga jembatan sangat diperlukan karena menghubungkan 100 desa yang menjadi pusat perkebunan dan pertanian. Begitu juga dengan proyek pengaspalan jalan mengubungkan kabupaten ke ibukota provinsi dan pusat-pusat produksi, sehingga jarak yang sebelumnya dua jam bisa menjadi setengah jam,” ungkap Bupati Konawe Suruddin.

Baca juga Bank Jateng Sepakat Fasilitasi PKL Anggota APKLI

Ketua DPRD Konawe Selatan, Irham Kalenggo, menambahkan bahwa permasalahan yang dihadapi Konawe Selatan adalah keterbatasan infrastruktur. Saat musim penghujan jalanan rusak, akibatnya hasil pertanian dan perkebunan menjadi sulit dipasarkan. Ini menganggu  perekonomian masyarakat yang sebagian besar hidup dari pertanian dan perkebunan.

“Perlu diketahui, sekitar 90 persen penduduk Kabupaten Konawe Selatan adalah petani, dan salah satu kendala terbesarnya adalah memasarkan hasil pertanian dan perkebunan. Dengan proyek pembangunan jembatan dan pengaspalan jalan ini, tentu akan memperpendek jalur dan mempercepat pemasaran,” harap Irham Kalenggo.

Menimbang besarnya manfaat proyek pembangunan infrastruktur tersebut, DPRD Kabupaten Konawe Selatan mendukung dan mendorong fasilitas kredit Rp 200 miliar karena bisa mempercepat selesainya proyek. Tujuh proyek yang dibiayai itu dimulai pembangunannya tahun 2017, dan sekarang progresnya baru mencapai 20%. Irham berkeyakinan dengan penyelesaian yang lebih cepat, masyarakat akan mendapat manfaat yang lebih banyak.

Direktur Utama Bank Sultra, Khairul K Raden, menambahkan bahwa dengan kesuksesan Pemkab Konawe Selatan mendapatkan fasilitas kredit sindikasi sebesar Rp 200 miliar menjadikan sejumlah pemerintah daerah lain juga ingin mendapatkan pinjaman untuk percepatan proyek pembangunan. (ant/awo)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id