Press "Enter" to skip to content

Bank Jateng Sepakat Fasilitasi PKL Anggota APKLI

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Bank Jateng sepakat memberi fasilitas jasa dan layanan perbankan bagi pedagang kaki lima (PKL) anggota APKLI (Asosisi Pedagang Kaki Lima) dengan fasilitas permodalan dengan cara yang mudah, cepat dan bunga murah.

Direktur Bisnis Ritel dan Unit Usaha Syariah Bank Jateng, Hanawijaya, menegaskan bahwa Bank Jateng siap memfasilitasi pedagang mikro, termasuk para PKL, untuk mendorong usaha produktif mereka melalui produk-produk perbankannya. Yang sudah dilakukan adalah Mitra Jateng 25 yang menawarkan maksimum plafon sebesar Rp 25 juta dengan bunga rendah.

Kredit yang disalurkan melalui Mitra Jateng 25 yang disalurkan Bank Jateng sampai akhir 2017 sudah mencapai sedikitnya Rp 288 miliar kepada 15.091 nasabah. Kredit tersebut juga memiliki performa yang cukup bagus karena non-performing loan (NPL)-nya di bawah satu persen.

Selain Mitra Jateng 25 yang dibiayai sendiri, banknya orang Jawa Tengah ini juga memiliki program lain untuk pengembangan perekonomian rakyat. “Bank Jateng juga memiliki plafon dari pemerintah pusat untuk kredit usaha rakyat sebesar Rp 350 miliar. Ini juga bisa dimanfaatkan oleh teman-teman APKLI dengan bunga yang relatif murah, hanya tujuh persen. Ruang lingkup lain yang bisa Bank Jateng siapkan adalah tabungan bagi para pengusaha mikro di APKLI,” tutur Hanawijaya, sesuai penandatanganan nota kesepemahaman dengan DPP APKLI di Kantor Gubernur Jawa Tengah, Selasa (8/5).

APKLI yang diwakili oleh Ketua Umum DPP APKLI, Ali Mahsun, dan Bank Jateng yang diwakili Direktur BIsnis Ritel dan Unit Usaha Syariah, Hanawijaya, disaksikan Plt Gubernur Jateng, Heru Sudjatmoko, menandatangani kesepakatan bersama untuk pemberian fasilitas jasa dan layanan perbankan bagi pedagang kaki lima (PKL). Penandatanganan nota kesepahaman dilakukan di Gedung A Lantai II Kantor Gubernur Jawa Tengah, Jl Pahlawan Kota Semarang.

Ketua Umum DPP APKLI, Ali Mahsun, menjelaskan pemberian fasilitas jasa dan layanan perbankan dari Bank Jateng menjadi program prioritas asosiasi yang dipimpinnya. Program tersebut, kata Ali, dimaksudkan agar PKL se-Jawa Tengah segera mendapatkan akses permodalan dengan cara yang mudah, cepat, dan bunga terjangkau.

“APKLI dan Bank Jateng ingin melakukan langkah bersama untuk mendongkrak akses permodalan pedagang kaki lima di seluruh wilayah Jawa Tengah. Mudah-mudahan perjanjian kerja sama antara APKLI dan Bank Jateng ini bisa segera memberikan kemanfaatan, sehingga ekonomi rakyat akan mengalami perputaran yang jauh lebih efektif dan bisa mendongkrak daya beli masyarakat,” kata Ali.

Dia berharap kerja sama tersebut selain dapat diterapkan di seluruh kabupaten/ kota di Jawa Tengah, juga bisa menjangkau wilayah DKI Jakarta, dan DI Yogyakarta, mengingat banyak PKL di wilayah itu yang tergabung dalam APKLI.

Secara tulus Ali mengucapkan rasa terima kasihnya atas komitmen Pemprov Jateng selaku pemiik mayoritas Bank Jateng dalam memberdayakan PKL di wilayahnya. Pemberian akses permodalan merupakan cara memberdayakan PKL yang riil dan sangat dibutuhkan.

Plt Gubernur Jawa Tengah, Heru Sudjatmoko, menegaskan fasilitasi pemberdayaan dan pemberian kemudahan akses modal bagi PKL, seperti melalui kerjasama APKLI dengan Bank Jateng, merupakan upaya konkret Pemprov Jateng untuk melaksanakan amanah konstitusi.

“Pesan konstitusi jelas sekali bahwa pemerintah Indonesia ada untuk melindungi segenap bangsa Indonesia dan seluruh tumpah darah Indonesia. Dalam hal ini, melindungi bisa dimaknai melayani atau memfasilitasi dan berlaku untuk semua lapisan masyarakat. Bukan hanya pedagang besar yang difasilitasi, tetapi juga pedagang mikro,” kata Heru. (jatengprov.go.id/awo)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id