Press "Enter" to skip to content

Viagra Paling Banyak Dipalsukan

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Pfiizer Global Security merilis beberapa produknya yang dipalsukan, Indonesia masuk dalam daftar pasar potensial produk farmasi palsu. Produk obat kuat Viagra menduduki ranking teratas dipalsukan.

Tetsuya Ikeda dari Pfiizer Global Security menyatakan setidaknya 98 produk Pfitzer yang menjadi target pemalsuan termasuk di antaranya Ponstan, Celebrex, Genotropin, Lipitor, Cytotec, Norvasc, Prevnar, Sutent, Viagra, Xanaz, Zhitromax dan Lyrica.

Untuk data 2016, obat kuat Viagra menempati rangking teratas yang dipalsukan, disusul produk obat kolesterol Lipitor serta obat pengurang rasa sakit, Ponstan di urutan ketiga. Sementara itu posisi empat ditempati suplemen mineral, Caltrate serta obat penenang Xanax.

Sejak 2012- 2016, Viagra selalu menempati peringkat teratas dari produk-produk Pfitzer yang dipalsukan di Asia Tenggara disusul Ponstan. Sementara produk lainnya secara bergantian menempati rangking lima besar.

Tetsuya Ikeda mengatakan berdasarkan data 31 Desember 2017, pihaknya menemukan 112 negara terkonfirmasi peredaran obat palsu yang meniru Pfizer. Dari jumlah itu, setidaknya 100 produk raksasa farmasi dunia itu menjadi target pemalsuan.

Dia menjelaskan publik harus mewaspadai peredaran produk-produk palsa karena mengandung berbagai bahan yang berbahaya seperti borac asit yang kerap digunakan untuk membunuh semut maupun kecoak, cat, pestisida maupun debu batu bata.

Berdasarkan data 2016, untuk wilayah Asia Pasifik, ada 13 negara yang diperkirakan memproduksi 5,6 juta dosis produk farmasi palsu meniru produk buatan Pfitzer. China menempati posisi teratas dengan 3,2 juta dosis, disusul Pakistan dengan 1,16 juta dosis, kemudian Korea Selatan dengan 792.224 dosis, Jepang 254.646 dosis, India 87.222 dosis dan Taiwan 32.834 dosis.

Indonesia, paparnya, menjadi pasar berbagai produk palsu tersebut yang ditawarkan secara bebas melalui media online yang sebagian besar telah diblokir oleh pemerintah, namun masih ditemukan penjualannya secara bebas dengan memanfaatkan jasa kurir untuk mendistribusikannya.

“Di Indonesia kami bekerja sama secara erat denga BPOM dalam melakukan razia terhadap penjualan produk palsu yang meniru Pfitzer dan di smaping itu kita juga menyiapkan penjualan resmi melalui online,” katanya, seperti dikutip dari Kabar24. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id