Press "Enter" to skip to content

25 Ribu Bus Masuk Terminal Tirtonadi Dishub Tertibkan Jam Transit Sopir

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Pengelola Terminal Tirtonadi Solo segera menertibkan jam transit sopir ‘ngetem’ untuk meningkatkan pelayanan masyarakat menyusul adanya prediksi jumlah kendaraan yang masuk ke terminal pada Lebaran tahun ini diperkirakan mencapai 25.000 bus.

Koordinator Terminal Tipe A  Tirtonadi Solo, Joko Sutriyanto mengatakan untuk meningatkan pelayanan bus selama Lebaran 2018, Kementerian Perhubungan (Kemenhub) melarang sopir bus berhenti berlama-lama di terminal.

Joko mengungkapkan sesuai jadwal yang telah disepakati bersama dengan pengusaha bus di Solo, Lebaran 2018 setiap waktu lima menit ada dua sampai tiga bus yang berangkat dari terminal. Pengelola terminal memberikan toleransi waktu pada sopir untuk beristirahat selama sepuluh menit.

Menurut dia, pikahnya ingin mengembalikan fungsi terminal sebagai tempat menurunkan serta menaikkan penumpang. Jadi terminal itu bukan tempat ‘ngetem’ menunggu penumpang dalam waktu yang tidak ditentukan.

“Manajemen melarang sopir bus berhenti terlalu lama mencari penumpang di dalam terminal, ini untuk memberikan kenyamanan bagi penumpang, karena jumlah kendaraan semakin banyak,” katanya seperti dikutip dari Solopos.

Joko mengaku akan menindak tegas sopir bus yang berhenti terlalu lama di terminal. Banyaknya bus terlalu lama berhenti di dalam terminal akan mengganggu pelayanan terhadap penumpang. Sopir bus juga dilarang ugal-ugalan saat berada di jalan raya.

“Kami juga akan mengecek semua armada bus yang dijadikan transpotasi mudik. Bus yang laik jalan boleh melayani pemudik. Bus yang tidak laik jalan harus dikandangkan atau diperbaiki lebih dulu sampai masuk kriteria laik jalan,” kata dia.

Selain menertibkan jam transit supir, langkah untuk memberikan layanan yang maksimal kepada masyarakat saat arus mudik Lebaran, pemerintah akan menertibkan kendaraan yang tidak layak jalan,

Kepala Dinas Perhubungan Solo, Hari Prihatno, mengungkapkan Dishub Solo akan memasang stiker khusus bagi bus yang masuk ketegori laik jalan. Hal tersebut sangat penting agar penumpang tidak salah pilih bus saat mudik Lebaran 2018.

“Kami akan mengirim surat pengecekan armada bus pada H-15 Lebaran 2018 kepada pemilik bus. Sopir bus juga harus dalam kondisi sehat karena menyangkut keselamatan penumpang,” kata dia. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id