Press "Enter" to skip to content

Tahukah kamu, Pencetus Radio Di Indonesia?

Mari berbagi

JoSS – Ternyata Radio Republik Indonesia (RRI) bukan radio pertama milik orang Indonesia, melainkan pemancar Solosche Radio Vereeniging (SRV) di Solo, Jawa Tengah yang pertama kalinya menyiarkan radio di Nusantara, jauh sebelum Indonesia merdeka.

Buku Mengkunegoro VII & Awal Penyiaran Indonesia karya Hari Wiryawan menjelaskan sosok penting di balik terbentuknya SRV pada 1933 yaitu Kanjeng Gusti Pangeran Adipati Aryo (KGPAA) Mangkunegoro VII.

Ketertarikan Mangkunegoro VII pada bidang penyiaran berawal ketika menerima persembahan dari orang Belanda berupa pesawat radio penerima yang disebut reciver pada 1927. Sejak itu, ia meminta Kepala Dinas Pekerjaan Umum Praja Mangkunegaran, Raden Mas Ir Sarsito Mangunkusumo untuk mengelola stasiun radio.

Di Prangwedanan di kawasan Istana Pura Mangkunegaran, ditemani Permaisuri Gusti Kanjeng Ratu Timur dan anaknya, Gusti Raden Ayu Siti Nurul Kamaril Ngasarati Kusumowardhani (Gusti Nurul), pertamakalinya sang priyayi mendengar Pidato Ratu Wilhelmina yang disiarkan langsung dari Laboratorium Philips di Kota Eindhoven, Belanda.

Satu Istana Pura Mangkunegaran kala itu takjub dengan teknologi radio. Mereka terkagum sekaligus bertanya-tanya bagaimana bisa suara orang yang berada di negara yang amat jauh dari Indonesia bisa terdengar secara langsung. Kecintaanya terhadap radio makin membara.

Satu Istana Pura Mangkunegaran kala itu takjub dengan teknologi radio. Mereka terkagum sekaligus bertanya-tanya bagaimana bisa suara orang yang berada di negara yang amat jauh dari Indonesia bisa terdengar secara langsung.

Ia merintis stasiun radio dengan membeli pemancar tua milik Djocjchasche Radio Vereeniging, radio swasta milik Belanda di Yogyakarta.

Pemancar itu diberikan pada sebuah perkumpulan seni bernama Javansche Kuntskring Mardiraras Mangkunegaran. Perkumpulan itu menyiarkan lagu-lagu Jawa yang dimainkan dengan gamelan dengan call sign PK2MN. PK adalah kode radio amatir Jawa Tengah dan MN adalah kode Mangkunegaran.

Mangkunegoro VII mempercayakan Sarsito untuk urusan radio dan menunjuk sebagai pimpinan proyek pengadaan pemancar baru. Saat itu juga, Sarsito meminta melibatkan masyarakat luas untuk proyek ini.

Siaran pertama SRV dengan jangkauan luas itu 5 Januari 1934. Sejak itu banyak siaran-siaran dengan konten budaya Jawa. Tapi karena belum punya studio, akhirnya menumpang sementara di Pendopo Kepatihan Mangkunegaran atas izin Patih Mangkunegaran KRMT Sarwoko Mangunkusumo.

Cabang SRV di antaranya adalah Voro Jakarta (8 April 1994), VORL Bandung (30 April 1934), Radio Semarang (1936), MAVRO (Yogyakarta – 8 Februari 1934) dan beberapa cabang lain. Semua radio itu tergabung dalam PPRK.

Mangkunegoro VII, pencetus berdirinya Solosche Radio Vereeniging (SRV) di Solo, Jawa Tengah.Mangkunegoro VII, pencetus berdirinya Solosche Radio Vereeniging (SRV) di Solo, Jawa Tengah. Dialah pencetus radio pertama kalinya di Indonesia. (rizka/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id