Press "Enter" to skip to content

Begini lho, Kiprah Gubernur Pertama Jateng

Mari berbagi

JoSS – Melihat bangsanya terjajah dan sengsara membentuk sifat tegas dan berani Raden Pandji Soeroso. Pandangannya terhadap kesejahteraan masyarakat di masa penjajahan mulai terbentuk ketika menimba ilmu keguruan di Kweekschool Probolinggo

Di Kweekschool, pria kelahiran Porong, Sidoarjo, 3 November 1893 itu merasakan diskirminiasi oleh pegawai sekolah yang mayoritas orang Belanda. Semangat nasionalismenya menyala ketika direktur sekolah menghina Bangsa Indonesia. Soeroso muda pun tergerak mempimpin aksi protes bersama seluruh murid di sekolah.

Lulus dari Kweekschool 1916, Pandji Soeroso bekerja sebagai pegawai pemerintah di Jawatna Irigasi Probolinggo selama 2 tahun. Ia juga ikut kegiatan politik nasionalis. Ia mulai mencurahkan aspirasi politik ketika menjadi anggota Budi Utomo. Ia kemudian menjadi ketua cabang pusat Sarekat Islam di Probolinggo serta memimpin Serikat Buruh Pegawai Pribumi cabang Probolinggo. Kepiawaan diplomasi pun lahir dari aktivitas itu.

Dalam buku ‘Pahlawan – Pahlawan Indonesia Sepanjang Massa’ kepiawaian diplomasinya semakin terlihat saat dia mampu menghentikan penggusuran lapak pedagang pinggir jalan milik rakyat kecil, yang dilakukan oleh pemerintah Hindia Belanda secara semena-mena.

Saat menjadi Ketua Personil Pabrik Bond Daerah Mojokerto, Pandji Soeroso memimpin aksi mogok pegawai 12 pabrik gula milik orang Belanda. Aksi itu membuahkan hasil perbaikan nasib pegawai. Ia juga  menentang pemerintah dalam rencana mengadakan pajak Landrente, pajak tanah di Sumatera Barat, saat menjadi anggota Volksraad atau dewan perwakilan rakyat Hindia Belanda pada 1924-1942.

Pandji Soeroso terbilang aktif membela kepentingan buruh. Ia pernah ikut Organisasi Persatuan Vokbonder Pegawai Negari (PVPN). Pada 1941 ia menjabat sebagai Gabungan Serikat Sekerja Partikelir Indonesia (GASPI) bersama Hendrotomo.

Kiprah politik nasionalismenya berlanjut saat Indonesia dijajah Jepang. Dalam buku ‘Kisah 124 Pahlawan dan Pejuang Nusantara’ dituliskan, Pandji Soeroso pernah menjadi ketua Pusat Tenaga Rakyat (Putera) Daerah Malang, menjadi ketua Hokokai pengganti Putera, dan tergabung dalam dewan rakyat Tjoeo Sangi-in. Saat memimpin kekuasaan Kedu di Magelang pada 1943, ia menggelorakan semangat kebangsaan kepada para lurah desa.

Di akhir pendudukan Jepang, peran politik nasionalismenya kian besar. Pada Agustus 1945, Soeroso menjadi Wakil Ketua Badan Penyelidik Usaha-Usaha Persiapan Kemerdekaan Indonesia (BPUPKI) yang diketuai K.R.T. Radjiman Wedyodiningrat.

Pasca sidang pleno PPKI 19 Agustus 1945, rumusan negara terbentuk, yakni menteri dan pembagian wilayah Indonesia menjadi delapan provinsi. Keputusan itu membuat Soeroso dipercaya menjadi Gubernur pertama Provinsi Jawa Tengah

Kariernya di pemerintahan tak hanya moncer di Jawa Tengah, tapi juga di lingkup nasional. Panji Soeroso beberapa kali diangkat menjadi menteri di era Presiden Soekarno. Menteri Perburuhan atau Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi ke-4 (6 September 1950-3 April 1951).

Pernah menduduki jabatan sebagai ketua Panitia Desentralisasi Dan Otonomi Daerah tahun 1962, Pandji Soeroso berhasil menyelesaikan Rancangan Undang -Undang Pokok tentang Pemerintah Daerah. Kemudian, Menteri Sosial Republik Indonesia ke-10 (30 Juli 1953 – 12 Agustus 1955), Menteri Pekerjaan Umum Republik Indonesia ke-12 (12 Agustus 1955 – 24 Maret 1956) dan sejumlah jabatan lainnya.

Pandji Soeroso wafat pada 16 Mei 1981, di usia 88 tahun. Pemerintah mengangkatnya sebagai Pahlawan Nasional Indonesia, melalui Surat Keputusan Presiden No. 81/TK/1986. (isan/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id