Nekat Mudik, Para Perantau Bakal Dikarantina di Solo Technopark

Ilustrasi
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SOLO – Pemerintah Kota Surakarta menyiapkan Solo Technopark (STP) untuk karantina para pemudik yang nekat kembali pada Lebaran mendatang. Sementara itu Asrama Haji Donohudan dikhususkan untuk isolasi penderita Covid-19.

Sekretaris Daerah Kota Surakarta Ahyani mengatakan untuk kapasitas STP sendiri sekitar 200 orang sehingga diharapkan mampu mewadahi para pemudik tersebut.

“Kami mengacu pemerintah pusat, ini (mudik) kan dilarang. Kami siapkan rumah karantina di Solo Technopark, kalau untuk Donohudan (Asrama Haji Donohudan) hanya yang terkonfirmasi positif (COVID-19),” katanya usai Rapat Koordinasi Satgas Penanganan COVID-19 di Balai Kota Surakarta, Senin (5/4/2021).

Meski demikian, pihaknya mengimbau masyarakat agar mengikuti aturan pemerintah pusat yaitu tidak melakukan mudik Lebaran untuk meminimalisasi penyebaran COVID-19. Sebagai antisipasi datangnya para pemudik, pihaknya akan mengoptimalkan jogo tonggo. Jika ada yang membandel maka para pemudik akan dijemput oleh petugas terkait.

Baca juga: Korlantas Polri Siapkan 333 Titik Penyekatan Dari Lampung Hingga Bali

“Nanti di perbatasan juga akan ada ‘screening’ dari satgas yang menugaskan dengan tim cipta kondisi, dengan Polres, dengan Dandim,” katanya, seperti dilansisr dari Antara.

Selain itu, pihaknya juga akan menyiapkan penjemputan di beberapa titik, di antaranya di terminal dan stasiun. “Ya kami siapkan, armada dari Dinas Perhubungan ada, bagi yang nekat akan dikarantina. Kalau mau balik ya silahkan balik,” kata Ketua Satgas Penanganan COVID-19 Kota Surakarta ini.

Sementara itu, mengenai evaluasi kebijakan pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) yang sudah diberlakukan sejak beberapa waktu lalu, sejauh ini tidak banyak berubah. Meski demikian, nantinya akan ada ketentuan baru terkait kegiatan hiburan.

“Kalau ini bioskop tetap boleh, tetapi nanti bulan Ramadhan ada ketentuan terkait hiburan, seperti di minggu pertama dan terakhir kan ‘off’ dulu. Kalau warung ya menjaga saja, tidak terlalu terbuka,” katanya.

Pada kesempatan yang sama, Wali Kota Surakarta Gibran Rakabuming Raka mengatakan mengenai PPKM akan tetap dilanjutkan termasuk yang mengatur tentang mudik. “PPKM dilanjutkan, ‘nggak’ ada perubahan banyak,” katanya.

Ia mengatakan mengenai aturan mudik tetap disarankan agar masyarakat tidak melakukan mudik pada Lebaran tahun ini. Jika ada yang nekat mudik maka pihaknya sudah menyiapkan rumah karantina. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*