Intan Wisni Tegar Meski Dibully Netizen, Ini Alasannya

Kolase, Intan Wisni Permatasari saat sesi tanya jawab 10 besar Miss Eco Internasional 2021 (Foto: youtube Pageant Videos by Tay/instagram intanwisni89
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

PENAMPILAN Miss Eco Indonesia 2020, Intan Wisni Permatasari, menjadi perbincangan saat tampil di ajang kontes kecantikan Miss Eco International 2021 yang digelar di South Sinai, Mesir, pada Minggu (4/4/2021) waktu setempat.

Dalam acara tanya jawab, Intan Wisni meminta penerjemah. Bukan hanya itu, dia juga menjawab pertanyaan juri dengan jawaban belibet sehingga bikin penerjemahnya kebingungan. Hal itu seperti diunggah akun Instagram @maklambeturah.

Pada saat itu, Intan Wisni mendapat pertanyaan tentang imigrasi ilegal. “Imigrasi yang ilegal adalah dimana suatu negara dan imigrasi yang disetujui dan diperbolehkan oleh negara tersebut dan memiliki sesuatu persetujuan like perjanjian untuk negara tersebut dan menghasilkan sesuatu untuk kelegalitasan tersebut termasuk dalam PBB… sorry. Thank you,” demikian jawaban Intan Wisni tanpa dapat menyembunyikan kegugupannya.

Video Intan Wisni yang menjawab pertanyaan ini pun viral di TikTok dan Instagram. Banyak warganet, terutama dari Indonesia yang merasa gemas dengan jawaban Intan, karena merasa ia tak bisa menjawab pertanyaan juri dengan benar.

“Ini bukan semata karena bahasa namun juga karena si miss tidak menguasai bahan pertanyaan alias kurang banyak pengetahuannya padahal pertanyaan tersebut untuk sebuah event internasional seharusnya normal. Namun kita jangan mengeceilkan usaha kakak miss ini karena dirinya sudah berusaha keras meski ternyata gak mampu,” demikian komentar salah satu warganet di Instagram @maklambeturah.

Sejak insiden itu belum ada satu pihak pun termasuk Instan Wisni yang buka suara. Barulah pada Rabu (7/4/2021), Intan Wisni buka suara melalui unggahan di akun Instagramnya. Ia menuliskan, dirinya tetap tegap dan kuat karena punya visi dan misi untuk menguatkan orang lain.

Baca juga: Zozibini Tunzi Buktikan Kecantikan Tak Hanya Soal Paras dan Lekuk Tubuh

“Seribu orang menentang dan menertawakan perjuangan saya, 1 kalimat dari Ibu saya yaitu “Ibu bangga sama kamu dek”. Menjadi sumber kekutan saya,” tulis Intan Wisni sebagaimana mengutip laman Liputan6.com.

Ia mengaku pada 2017, sempat tidak diakui anak karena keinginannya untuk mengikuti berbagai kontes kecantikan, tapi kemudian mendapat restu dari sang ibu.

“Tapi 2021, Ibu saya mengucapkan kata “Bangga” kpd saya. Itu sudah jauh lebih cukup untuk saya dan menjadikan perkataan tersebut bahan bakar saya agar tetap Kuat dan Menguatkan “mereka” yang membutuhkan. “Mereka” yang ditertawakan dan “mereka” yang di remehkan. #KuatUntukMenguatkan For #OurBetterEarth,” tulisnya lagi.

Intan Wisni tak hanya buka suara di akun Instagram miliknya,dia juga membagikan video di akun Instagram @lambe_turah pada 7 April 2021. Dalam video tersebut Intan mengaku tak menjawab bahasa Inggris karena pernah mengalami trauma. “Aku ada trauma ngomong bahasa Inggris depan publik. Kenapa? karena aku pernah di-bully, se-di-bully itu, setrauma itu, dan aku pernah sampai se-stres itu,” ujarnya.

Intan juga meminta maaf atas jawaban yang tidak baik. Wanita berusia 24 tahun ini mengaku bahwa pertanyaannya tak sesuai dengan ketentuan yang ia pahami. “Aku bener-bener syok pertanyaan aku tentang politik, dan setahu aku untuk Miss Eco pertanyaannya hanya seputar wanita dan lingkungan,” ujarnya.

“Semangat Ntan. Kamu sudah berprestasi. Yg nyinyir kebanyakan nol besar,” tulis selebritas Gandhi Fernando, pemain dan produser film yang pernah mengikuti ajang Mister Supranational 2018 di Polandia. Gandhi bahkan membuat video di Insta Stories miliknya demi membela Intan.

“Sungguh sangat kecewa dengan pemberitaan Intan Wisni Miss Eco International yang berujung banyak yang menghujat. Jadi pengin ngebelain sih. Pertama, kalian-kalian yang nyinyir dan menghina Intan itu enggak lebih baik,” kata Gandhi.

Gandhi menyebut bahwa Miss Eco International mengadvokasi masalah lingkungan, dan mungkin tentang perempuan. Sementara jurinya, justru hanya bicara tentang imigrasi ilegal. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*