Ga Usah Mudik, Seluruh Moda Transportasi Dilarang Beroperasi 6-17 Mei 2021

Ilustrasi (Foto: kumparan)
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Kementerian Perhubungan telah menerbitkan Peraturan Menteri Perhubungan Nomor 13 Tahun 2021 tentang Pengendalian Transportasi Selama Masa Idul Fitri Dalam Rangka Pencegahan Penyebaran Covid-19.

Juru Bicara Kementerian Perhubungan Adita Irawati mengatakan, aturan tersebut diterbitkan seiring dengan ditetapkannya kebijakan peniadaan mudik Idul Fitri 1442 Hijriah oleh pemerintah serta adanya Surat Edaran Satgas Penangan Covid-19 Nomor 13 Tahun 2021 tentang Peniadaan Mudik Hari Raya Idul Fitri 1442 Hijriah dan Upaya Pengendalian Penyebaran Covid-19 Selama Bulan Suci Ramadan 1442 Hijriah.

“Pengendalian transportasi tersebut dilakukan melalui larangan penggunaan atau pengoperasian sarana transportasi untuk semua moda transportasi yaitu moda darat, laut, udara dan perkeretaapian dimulai pada tanggal 6 Mei hingga tanggal 17 Mei 2021,” ujarnya dalam konferensi pers, Kamis (8/4).

Lebih lanjut Adita menambahkan, Permenhub 13/2021 tersebut menjelaskan tentang ketentuan di setiap moda transportasi meliputi hal-hal yang dilarang, pengecualian-pengecualian, pengawasan dan juga sanksi. Aturan tersebut juga mengatur tentang wilayah aglomerasi.

Adapun, Adita juga mengatakan, kebijakan peniadaan mudik ini dilakukan untuk mengantisipasi arus mudik Idul Fitri di tahun ini.

Dia mengatakan, berdasarkan survei mengenai animo masyarakat untuk melakukan mudik yang dilakukan oleh Badan Penelitian dan Pengembangan Kemenhub pada Maret 2021, terlihat bahwa terdapat 11% responden atau sekitar 27 juta masyarakat yang memilih untuk tetap mudik meskipun ada pelarangan mudik.

“Padahal seperti yang sudah disebutkan oleh Satgas Penanganan Covid-19, mobilitas orang secara masif seperti yang terjadi pada beberapa kali libur panjang di akhir minggu dan juga pada masa mudik tahun 2020 berdampak pada lonjakan kasus Covid-19 di indonesia,” ujar Adita.

Baca juga: Resmi, ASN Dilarang Mudik 5-17 Mei 2021

Sementara itu, Polri juga akan memperketat pengawasan dan memperbanyak titik penyekatan pada periode pelarangan mudik lebaran 6-17 Mei 2021.

Kendaraan yang dilarang melakukan perjalanan dalam periode tersebut adalah kendaraan umum, bus penumpang, kendaraan perseorangan berjenis mobil penumpang, bus, dan sepeda motor.

Menindaklanjuti hal tersebut Polri bakal menindak tegas semua kendaraan yang nekat untuk mudik selama periode tersebut.

Kakorlantas Polri Irjen Istiono memastikan tidak akan ada kendaraan yang lolos selama masa pelarangan mudik hari raya Idul Fitri 1442 H.

“Kami akan membuat 333 titik penyekatan yang dibangun di perbatasan antar provinsi, kabupaten, dan kota,” kata Kakorlantas Polri Irjen Istiono, dalam konferensi pers tentang Perkembangan Penanganan Covid-19 di Indonesia per 8 April 2021, Sosialisasi Ketetapan Pengendalian Covid 19 selama Bulan Suci Ramadhan dan Ketentuan perjalanan di Masa Peniadaan Mudik Hari Raya Idul Fitri 1442 H, Kamis (8/4).

Polri juga akan melakukan penjagaan di jalan-jalan alternatif yang sering digunakan saat masa mudik lebaran. Selain itu, Polri akan melibatkan Polsek, Koramil untuk proses penjagaan dalam masa pelarangan mudik lebaran tersebut.

“Sebelumnya kami akan menggelar operasi keselamatan pada 12-27 April 2021,” kata Istiono, dilansir dari kontan.id.

Dalam operasi tersebut, Polri akan melakukan sosialisasi peniadaan mudik lebaran 2021, pembagian masker, rapid test antigen gratis, dan bakti sosial lainnya.

Sekedar info, Pemerintah meniadakan mudik hari raya Idul Fitri 1442 H. Hal ini ditujukan untuk mengendalikan penyebaran covid-19 di tanah air. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*