Duh! Gegara Hoax, Mahkota Ratu Kecantikan Sri Lanka Ini Dicopot Paksa Dari De Silva

Mahkota Ratu kecantikan yang disematkan ke Pushpika De Silva dicopot (Foto: metro.co.uk)
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SRI LANKA – Sebuah insiden memalukan terjadi saat malam final kontes kecantikan  ‘Mrs Sri Lanka’ di Teater Colombo, Minggu (4/4/2021). Mahkota Ratu kecantikan dicopot paksa dari Pushpika De Silva karena informasi palsu bahwa dirinya teah bercerai.

Insiden itu terjadi setelah Pushpika De Silva yang dinobatkan sebagai pemenang dan dianugerahi mahkota Ratu Kecantikan oleh istri Perdana Menteri Mahinda Rajapaksa, Shiranti Rajapaksa.

Namun, pemenang tahun 2019 dan Mrs World saat ini, Caroline Jurie, tiba-tiba muncul di atas panggung. Dia mengumumkan bahwa De Silva didiskualifikasi dari gelar tersebut karena alasan perceraian.

“Saya punya permintaan,” katanya melalui mikrofon, tak lama setelah De Silva dinobatkan sebagai pemenang. “Ada aturan bahwa Anda harus menikah dan tidak boleh bercerai,” kata Jurie, dikutip dari CBS News.

Melansir dari Independen, Jurie lalu mengambil langkah dengan memberikan mahkota itu ke runner up. Situasi di panggung pun memanas.

Jurie berjalan ke arah De Silva dan mencopot mahkota emasnya. Dengan tergesa-gesa ia melepas satu set pin yang menempel di rambut De Silva. De Silva dipaksa turun dari panggung. Mahkota yang tadinya di kepalanya pun berpindah ke posisi kedua.

Menurut laporan Economy Next yang dilansir dari Independent, De Silva dirawat di rumah sakit karena cedera di kepala.

Baca juga: Filipina Minta China Segera Tarik Ratusan Kapalnya yang Berlabuh di Whitsun Reef Laut China Selatan

De Silva mengungkapkan kekesalan di akun Facebooknya. Dia menyebut insiden itu sebagai penghinaan dan ketidakadilan. Ia juga akan mengambil langkah hukum.

“Meskipun mahkotaku telah direnggut di depan semua orang dengan terhina, aku akan tetap memusatkan perhatian pada saat menulis ini dan mengatakan bahwa aku bangga dan bangga seperti sebelumnya. Aku, diriku sendiri, dan ini hanyalah insiden lain bagiku.”

De Silva mengaku menderita sakit di tengkoraknya ketika mahkota itu diambil dari kepalanya. Dia juga mengklarifikasi bahwa dia tidak bercerai. “Jika memang seperti itu, sejak awal kontes mereka bisa saja menyingkirkan saya,” tulisnya.

De Silva mengungkapkan bahwa dirinya memang berpisah namun tidak bercerai. Ratu sejati, tutur De Silva bukanlah perempuan yang merebut mahkota dari perempuan lain, namun perempuan yang diam-diam meletakkan mahkota perempuan lain.

Pihak penyelenggara sejak itu mengonfirmasi bahwa De Silva tidak bercerai dan mereka telah mengembalikan mahkotanya. Penyelidikan mengenai insiden itu juga telah dilakukan.

Polisi mengatakan De Silva telah mengajukan pengaduan dan kedua belah pihak diminta untuk hadir untuk proses penyelidikan, demikian dilansir dari CNNIndonesia.com. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*