Bank Jateng Terus Berupaya Pertahankan Kinerja Positif

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – PT Bank Pembangunan Daerah Jawa Tengah (Bank Jateng) merayakan hari ulang tahun ke-58 di dua tempat yaitu Kantor Pusat di Kantor Pusat Bank Jateng Jl Pemuda Semarang dan Bank Jateng Cabang Jakarta, Selasa, 6 April 2021.

Peringatan HUT yang juga dilaksanakan secara daring tersebut diisi dengan doa bersama yang dipimpin Tafsir MAg selaku Dewan Pengawas Syariah Bank Jateng serta pemotongan tumpeng yang dilakukan secara bersamaan oleh Direktur Utama Bank Jateng Supriyatno yang berada di Kantor Bank Jateng Cabang Jakarta dan di Bank Jateng Kantor Pusat oleh Komisaris Utama Independen Bank Jateng Edhi Chrystanto.

Dalam sambutan Supriyatno yang juga diikuti para karyawan di setiap kantor cabang secara live streaming itu, menyampaikan merebaknya pandemi COVID-19 sejak awal 2020 menjadi tantangan terbesar dan memberikan dampak signifikan bagi perekonomian global.

Kemudian, langkah pembatasan sosial yang diterapkan demi menekan dan memutus rantai penyebaran COVID-19 berpengaruh pada semakin terbatasnya mobilitas manusia, penu-runan permintaan, dan terhambatnya proses produksi, sehingga tentu saja memberikan pengaruh besar pula pada industri perbankan dan perekonomian.

“Meski demikian, di tengah kondisi ekonomi yang menantang itu, kita patut bersyukur karena kita mampu mempertahankan kinerja positif dan capaian kinerja yang baik selama tahun 2020 berkat langkah strategis yang tepat, mitigasi risiko yang kuat, serta optimalisasi elemen perusahaan secara komprehensif,” katanya.

Hal itu terlihat kilas balik tahun buku 2020 yang berkenaan dengan rekapitulasi kinerja dan pengelolaan perusahaan, pencapaian rencana dan target, serta realisasi program strategis.

Baca juga: Bank Jateng Membuka Layanan Devisa di Kantor Cabang Sukoharjo

Menurutnya, perolehan laba bersih Bank Jateng selama tahun berjalan sampai dengan 31 Desember 2020 tercatat Rp1,12 triliun, naik dibandingkan tahun sebelumnya 6,55 persen.

Pertumbuhan kinerja neraca keuangan tercermin dari perolehan jumlah aset, liabilitas, dan ekuitas yang sampai dengan akhir tahun 2020 terealisasi sebesar Rp73,11 triliun, Rp65,04 triliun, dan Rp8,60 triliun.

“Pencapaian jumlah aset menun-jukkan kenaikan sebesar 1,73 persen dari tahun sebelumnya menempatkan kita sebagai Bank Pembangunan Daerah dengan aset terbesar ke-3 di antara 27 BPD se-Indonesia dan sekaligus menjadikan kita sebagai The Top BUMD Tahun 2021 kategori aset Rp50 triliun sampai dengan Rp100 triliun,” terangnya, dilansir dari Antara.

Sedangkan akumulasi penyaluran kredit dan pembiayaan selama tahun 2020 mencapai Rp51,11 triliun, tumbuh 4,39 persen dari tahun sebelumnya sebesar Rp48,95 triliun.

Penghimpunan DPK sebesar Rp58,98 triliun, tumbuh 19,62 persen dibandingkan tahun sebelumnya sebesar Rp49,30 triliun.

“Mari kita jaga dan pertahankan bersama. Kode etik insan Bank Jateng serta nilai-nilai budaya perusahaan yang kita miliki kiranya dapat terus tertanam dalam hati kita terus menjadi sokoguru pada seluruh kegiatan usaha yang dijalankan di Bank Jateng kita cintai bersama ini,” pesan Supriyatno.

Meski di tengah kemelut yang terjadi saat ini, Supriyatno mengajak segenap karyawan Bank Jateng untuk tetap optimistis dan berbangga, sebab Bank Jateng pada sepanjang Tahun 2020 menorehkan banyak prestasi antara lain peringkat I Customer Purchase, Satisfaction –ATM (Infobank – MRI).

Kemudian Bank Terbaik 2020 Kategori BPD Dengan Modal Inti Rp5 triliun – Rp30 triliun (Berita Satu), Diamond Trophy 2020 – For the Financial Performance with Predicate Excellent During 2000 – 2019 (Infobank), The Most Inovative Regional Bank (CNBC Indonesia), serta penghargaan lainnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*