Pakar UNDIP Prof Sudharto: Pelaksanaan PROPER 2020 Dorong Penghematan Rp 107 Triliun

Foto: kampusundip.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Pakar Manajemen Lingkungan Universitas Diponegoro (UNDIP), Prof Sudharto P Hadi MES PhD, mencatat bahwa pelaksanaan PROPER (Program Penilaian Peringkat Kinerja Perusahaan Dalam Pengelolaan Lingkungan) di tahun 2020 mampu mendorong penghematan anggaran sebesar Rp 107 triliun.

Penghematan itu muncul dari efisiensi pemanfaatan sumber daya air, energi, pengelolaan sampah dan limbah B3 (bahan beracun dan berbahaya) serta penurunan beban pencemaran air dan beban emisi.

Dalam Webinar Undip SDG’s 2021 yang mengangkat tema “Strategi Peningkatan Kinerja Perusahaan Dalam Mengelola Lingkungan Hidup Untuk Pembangunan Berkelanjutan” yang dibuka dan diikuti oleh Rektor Undip, Prof Dr Yos Johan Utama SH MHum, Kamis (4/3/2021) tersebut, Prof Sudharto menegaskan selain penghematan, pelaksanaan PROPER yang dikembangkan Kementerian Lingkungan Hidup (KLH) sejak tahun 1995 juga mendorong pemberdayaan masyarakat oleh perusahaan berupa melalui bergulir sebesar Rp 6,2 triliun di tahun 2020.

Dilansir dari undip.ac.id, Sudharto menyitir terjadinya pandemi COVID-19 yang berpengaruh terhadap aktivitas ekeonomi dan produksi menyebabkan penurunan alokasi dana program pemberdayaan masyarakat. “Kalau di tahun 2019 besarnya Rp 22,88 triliun, di tahun 2020 berkurang menjadi Rp 6,21 triliun,” ujar mantan Rektor Undip Periode 2010 – 2014 ini.

Menyinggung masih adanya perusahaan yang belum patuh dengan prinsip-prinsip pembangunan berkelanjutan, itu karena masih menggunakan pendekatan linear economy yaitu take, make dan dispose.

Baca juga: FPIK UNDIP Targetkan Penambahan 4 Profesor dan 12 Doktor Baru di Tahun 2021

Sedangkan perusahaan yang sudah comply (patuh) mampu menerapkan prinsip circular economy melalui praktek-praktek make, use dan recycle.

Dia mengingatkan PROPER jangan menjadi tujuan perusahaan sekedar untuk mendapatkan peringkat emas, hijau atau biru saja, tapi hendaknya dijadikan wahana mewujudkan corporate sustainability (keberlanjutan perusahaan), melalui sinergi Triple Bottom Line yakni Profit, People and Planet.

Integrasi Triple Bottom Line dalam kebijakan strategi dan operasi bisnis, menurut dia, akan terlihat pada perilaku seluruh entitas bisnis dan mengelola lingkungan dan sosial. Hal itu karena memang sudah menjadi kebutuhan, bukan karena takut terkena sanksi. Dalam konteks itu, disarankan agar Progran CSR (Corporate Social Responsibility) diubah menjadi CSV (Creating Shared Value) melalui penciptaan nilai bersama yang win-win solution.

Sebelumnya, Rektor Undip, Prof Dr Yos Johan Utama SH MHum, dalam sambutannya mengaku masih melihat masalah lingkungan adalah masalah yang kadang di-nomer sekiankan. Padahal lingkungan sangat berpengaruh pada kualitas kehidupan, dampak apa yang terjadi pada lingkungan langsung mengenai kualitas hidup kita sendiri. “Masalah yang sering terjadi adalah terkait trade off antara lapangan ekonomi, ketersediaan lapangan pekerjaan dengan meningkatkan kualitas lingkungan hidup,”ujar Yos Johan.

Menghadapi dilema antara kemajuan ekonomi dan lingkungan dibutuhkan bukan saja kebijakan,  juga kebijaksanaan dari para pemimpin, pengelola perusahaan dan lingkungan hidup. “UNDIP sebagai bagian dari masyarakat yang peduli lingkungan berkontribusi pada Permen KLHK No 1 Tahun 2021 dengan mengimplementasikan di lingkungan kampus secara baik.” (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*