Nyepi, Kawasan Bromo Akan Ditutup Total Dari Kegiatan Wisata

Ilustrasi (Foto: google Teguh Prihantoro)
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, MALANG – Balai Besar Taman Nasional Bromo Tengger Semeru (BB-TNBTS) menyatakan pada perayaan Nyepi Tahun 1943 Saka atau pada 14-15 Maret 2021, kawasan Bromo akan ditutup total dari kegiatan wisata.

Plt Kepala Balai Besar Taman Nasional Bromo Tengger Semeru Agus Budi Santosa mengatakan penutupan kegiatan wisata tersebut akan dilakukan mulai 14 Maret pukul 00.00 WIB hingga 15 Maret 2021 pukul 06.00 WIB.

“Untuk sementara kegiatan wisata di kawasan Bromo akan ditutup total, pada 14-15 Maret 2021,” kata Agus, di Kota Malang, Jawa Timur, Jumat (5/3/2021) seperti dilansir dari Antara.

Agus menjelaskan keputusan untuk menutup kawasan Bromo pada saat Nyepi, telah memperhatikan surat dari Ketua Parisada Hindu Dharma Indonesia Kabupaten Probolinggo nomor 27/P/PHDI-KAB/II/2021 yang disampaikan pada 22 Februari 2021.

Baca juga: Konsep Pariwisata Free Covid Corridors Segera Diujicobakan di Nusa Dua dan Ubud

Menurut Agus, penutupan kawasan wisata Bromo akan dilakukan dari jalur arah Probolinggo, tepatnya pada Desa Wonokerto, Kecamatan Sukapura. Sementara dari arah Pasuruan, akses akan ditutup di Desa Wonokitri, Kecamatan Tosari.

“Untuk dari arah Malang dan Lumajang, akan ditutup di Jemplang, Kecamatan Poncokusumo, Kabupaten Malang,” ujar Agus.

Pada masa pandemi Covid-19 ini, kawasan Bromo telah dibuka untuk wisatawan mulai 28 Agustus 2020 dengan melakukan pembatasan jumlah pengunjung, serta menerapkan protokol kesehatan secara ketat.

Kawasan Bromo merupakan salah satu destinasi wisata unggulan di Jawa Timur. Tercatat, sepanjang 2019, jumlah kunjungan wisatawan baik dari dalam maupun luar negeri ke Taman Nasional Bromo Tengger Semeru mencapai 690.831 orang.

Dari total kunjungan wisatawan ke kawasan Bromo, sebanyak 669.422 orang merupakan wisatawan dalam negeri, sementara 21.409 lainnya merupakan wisatawan mancanegara. Total Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP) dari kunjungan wisatawan itu pada 2019, mencapai Rp 22,86 miliar. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*