Keraton Jogja Peringati 32 Tahun Sri Sultan Hamengku Buwono X Naik Takhta

Sri Sultan Hamengku Buwono X (Foto: kratonjogja.id)
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JOGJA – Keraton Ngayogyakarta Hadiningrat memperingati 32 tahun Sri Sultan Hamengku Buwono X pada 7 Maret 2021 berdasarkan penanggalan Masehi. Selasa Wage, 7 Maret 1989 atau 29 Rejeb, Tahun Wawu 1921, KGPH Mangkubumi dinobatkan sebagai Raja ke-10 Keraton Kasultanan Yogyakarta dengan gelar Sri Sultan Hamengku Buwono X dengan permaisuri bergelar Gusti Kanjeng Ratu Hemas.

Dilansir akun Instgaram @kratonjogja, disampaikan bahwa Sri Sultan HB X sudah menjabat selama 32 tahun sebagai kepala daerah Yogyakarta berdasarkan perhitungan tahun masehi.

“Pada Hari Selasa Wage, 7 Maret 1989 atau 29 Rejeb, Tahun Wawu 1921, KGPH Mangkubumi dinobatkan sebagai Raja ke-10 Keraton Kasultanan Yogyakarta dengan gelar Sri Sultan Hamengku Buwono X dengan permaisuri bergelar Gusti Kanjeng Ratu Hemas,” tulis akun @kratonjogja.

Sementara untuk penanggalan Jawa, Sultan HB X genap bertakhta selama 33 tahun pada Sabtu Pon 29 Rejeb Tahun Jimakir 1954, atau tanggal 13 Maret 2021.

Sejak diunggah pada Minggu (7/3/2021), informasi mengenai masa jabatan Sultan HB X tersebut sudah disukai lebih dari 14 ribu pengguna Instagram.

Sebagaimana diketahui, Daerh Istimewa Yogyakarta (DIY) memiliki keistimewaan dalam banyak hal. selain banyak destinasi wisata, sistem pemerintahannya juga memiliki hal yang istimewa. Jika wilayah lainnya memiliki kepala daerah yang menjabat sebagai gubernur yang dipilih setiap beberapa tahun sekali, provinsi satu ini berbeda.

Baca juga: Sultan Ajak Warga Bangun Ketahanan Masyarakat Dari Tingkat RT

Namun, jabatan gubernur di Jogja diisi oleh Sultan, yang juga menduduki kursi raja di Keraton Yogyakarta. Tanpa menggelar pemilihan kepada daerah di tingkat provinsi, jabatan tersebut diwariskan secara turun temurun oleh sultan yang menjabat sesuai dengan tradisi di Keraton.

Jogja menjadi satu-satunya daerah di Indonesia yang masih menggunakan sistem pemerintahan tersebut. Kepemimpinan oleh sultan merupakan warisan budaya untuk masyarakat sekitar.

Meski memiliki sistem pemerintahan yang berbeda, tetapi provinsi dengan kota gudeg ini tetaplah bagian dari Indonesia dan selalu mendukung keberadaan NKRI. Posisi kepala pemerintahan DIY sendiri saat ini diisi Sri Sultan Hamengku Buwono X.

Sementara itu, berdasarkan penanggalan Jawa Sri Sultan HB X telah bertahta selama 33 tahun pada Sabtu Pon 29 Rejeb Tahun Jimakir 1954, atau tanggal 13 Maret 2021.

Untuk itu, pada Sabtu 13 Maret 2021, juga berlangsung Tingalan Jumenengan Ndalem Sri Sultan HB X. Ini adalah agenda yang digelar Keraton Yogyakarta dalam rangka memperingati ulang tahun kenaikan tahta.

Selanjutnya, Minggu, 14 Maret 2021, wisatawan dapat berkunjung ke Pantai Parangkusumo Bantul untuk menyaksikan prosesi Labuhan Keraton Ngayogyakarta. Dalam tradisi ini, Keraton Yogyakarta melabuh benda-benda tertentu yang disebut sebagai ubarampe labuhan. Maksud dari labuhan ini sebagai doa dan pengharapan untuk membuang segala macam sifat buruk. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*