BPPTKG Sebut Ketinggian Kubah Lava Di Tengah Kawah Merapi Setinggi 45 Meter

Foto: twitter bpptkg
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JOGJA – Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BPPTKG) Yogyakarta menyatakan ketinggian kubah lava Gunung Merapi di tengah kawah saat ini terukur setinggi 45 meter.

Hal ini berdasarkan analisis morfologi area puncak berdasarkan foto dari sektor tenggara 5 Maret terhadap tanggal 1 Maret 2021. “Ada perubahan ketinggian kubah lava di tengah kawah terukur sebesar 45 meter,” ujar Kepala BPPTKG Hanik Humaida, Jumat (5/3/2021).

Dilansir dari Tempo.co, Hanik mengatakan bahwa berdasarkan hasil pengamatan 26 Februari – 4 Maret 2021, morfologi area puncak Gunung Merapi terus berubah. Penyebabnya adalah aktivitas guguran dan pertumbuhan kubah.

Volume kubah lava Merapi lainnya yang berada di sektor barat daya juga terus tumbuh. Saat ini terukur volumenya 711.000 meter kubik dengan laju pertumbuhan rata-rata 13.900 meter kubik/hari.

Dalam periode pengamatan sepekan ini, BPPTKG mencatat awan panas guguran terjadi sebanyak 10 kali dengan estimasi jarak luncur maksimal 1.900 meter ke arah barat daya. Guguran terekam pada seismogram dengan amplitudo maksimal 60 mm dan durasi 171 detik. “Kejadian awan panas guguran tersebut teramati dari CCTV Pangukrejo,” katanya.

BPPTKG menyimpulkan aktivitas vulkanik Gunung Merapi masih cukup tinggi berupa aktivitas erupsi efusif. Status aktivitas ditetapkan dalam tingkat Siaga.

BPPTKG juga merekomendasikan Pemerintah Kabupaten Sleman, Kabupaten Magelang, Kabupaten Boyolali dan Kabupaten Klaten sebagai wilayah yang mengelilingi Gunung Merapi agar melakukan upaya–upaya mitigasi dalam menghadapi ancaman bahaya erupsi yang terjadi saat ini.

Masyarakat yang tinggal di sekitar Gunung Merapi diimbau untuk meningkatkan kewaspadaan menyusul adanya peningkatan aktivitas vulkanik di gunung tersebut.

Baca juga: BMKG: Hujan Es Bukti Nyata Dampak Pemanasan Global

Hanik menyatakan dalam sepekan terakhir terhitung sejak 26 Februari hingga 5 Maret ada peningkatan aktivitas vulkanik di Gunung Merapi. Pada 4 Maret gunung ini juga sudah mengalami erupsi efusif.

“Aktivitas Gunung Merapi sejak 4 Januari mengalami erupsi yang sangat efusif, aktivitasnya berupa guguran lava dan awan panas dengan jarak jangkau maksimum adalah 3,5 Km dengan rata-rata kurang dari 1km,” jelasnya.

Hanik menerangkan dalam sepekan terakhir ada 11 kali luncuran awan panas terjadi di Gunung Merapi. Sehingga total kejadian awan panas sejak erupsi 7 Januari 2021 hingga saat ini telah mencapai 111 kali.

Dalam durasi yang sama, juga tercatat satu kali gempa vulkanik dangkal, empat kali gempa fase banyak, 1.135 kali gempa guguran, 71 kali gempa hembusan dan tiga kali gempa tektonik.

Dari pengamatan BPPTKG, volume kubah lava di sisi barat daya gunung tersebut telah mencapai 711.000 meter kubik dengan kecepatan pertumbuhan rata-rata per tanggal 5 Maret sebesar 8.300 meter kubik. Adapun rata-rata pertumbuhan sejak 4 Januari hingga saat ini sebesar 13.900 meter kubik per hari.

Selain itu juga nampak titik api diam di puncak gunung tersebut yang menandakan ada magma yang muncul ke permukaan. “Itu tanda masih ada magma bergerak dari dalam menuju permukaan,” ujar Hunik.

Dari hasil pengamatan aktivitas Merapi ini, BPPTKG menyatakan saat ini gunung itu masih berstatus siaga dengan potensi bahaya berupa guguran lava dan awan panas di sisi selatan-barat daya yang meliputi Sungai Kuning, Boyong, Bedog, Krasak, Bebeng, dan Putih sejauh 5 km dan sektor tenggara yaitu ke Kali Gendol sejauh 3 km. Sedangkan lontaran material vulkanik bila terjadi erupsi eksplosif dapat menjangkau radius 3 km dari puncak.

“Hujan abu juga sudah sering terjadi di sekitar Gunung Merapi. Karena itu masyarakat dan pemerintah daerah agar mengantisipasi bahaya lahar di sungai-sungai yang berhulu Gunung Merapi,” ucap Hanik.

Bagi masyarakat yang tinggal di luar potensi daerah bahaya itu tetap bisa melakukan aktivitas seperti biasa. “Namun jika terdapat perkembangan erupsi yang mengarah ke daerah tersebut dan mengharuskan untuk menjauh kembali maka setidaknya masyarakat sudah memanfaatkan waktu yang ada dengan baik sesuai dengan konsep living harmony dengan merapi,” ujarnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*