Bayar Andong di Kawasan Wisata Jogja Kini Gunakan Transaksi Digital

Ilustrasi andong (Foto: theindonesiaadventure.com)
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JOGJA – Bank Indonesia mendorong digitalisasi Komunitas Andong Malioboro melalui Program QRIS GUMATON (Tugu Malioboro dan Kraton). Saat ini, tercatat 60 andong di Jogja telah menggunakan QRIS – DANA untuk transaksi pembayaran.

Quick Response Code Indonesian Standard (QRIS) adalah standarisasi pembayaran menggunakan metode QR Code dari Bank Indonesia agar proses transaksi dengan QR Code menjadi lebih mudah, cepat, dan terjaga keamanannya.

Kepala Perwakilan Bank Indonesia Yogyakarta, Hilman Tisnawan mengatakan untuk memberikan apresiasi kepada Komunitas Andong Yogya sadar QRIS, Bank Indonesia menyerahkan bantuan Program Sosial Bank Indonesia (PSBI) kepada 60 Kusir Andong QRIS dalam bentuk paket sembako.

“Ini adalah apresiasi tahap pertama kepada para kusir yang sudah sadar QRIS, ke depan kami mengharapkan penggunaan QRIS e-wallet dapat diikuti oleh pelaku usaha lainnya seperti; komunitas becak, odong-odong, dan pedagang di sepanjang GUMATON,” katanya, belum lama ini.

Melalui Program QRIS GUMATON ini diharapkan dapat meningkatkan akseptasi penggunaan QRIS oleh seluruh pelaku usaha di sepanjang Tugu, Malioboro dan Keraton.

Dilansir dari harianjogja.com, Bank Indonesia mengajak penyedia jasa sistem perbankan (PJSP) baik bank maupun non-bank, komunitas pelaku usaha di sepanjang GUMATON, pelaku usaha di DIY dan masyarakat DIY untuk turut berpartisipasi sukseskan program menuju 12 juta merchant QRIS.

Baca juga: Transaksi Digital di Pasar Tradisional

Di masa pandemi Covid-19 ini, transaksi secara contactless dinilai dapat memperkecil risiko penyebaran virus ketimbang transaksi menggunakan uang tunai.

Selain itu, dengan bertransaksi menggunakan QRIS, masyarakat turut membantu pencegahan peredaran uang palsu, mendorong efisiensi bertransaksi, meningkatkan keuangan inklusif dan memajukan pelaku usaha, yang pada akhirnya mendorong pertumbuhan ekonomi DIY.

Sampai dengan akhir 2020, secara nasional tercatat 6 juta merchant QRIS. Di 2021, Bank Indonesia menargetkan akseptasi 12 Juta Merchant QRIS di seluruh Indonesia. Sementara itu, jumlah merchant QRIS DIY sebanyak 166,038 merchant, harapannya di 2021 bisa bertambah dua kali lipat atau lebih.

Ketua Paguyuban Kusir Andong DIY, Purwanto menyambut baik digitalisasi yang dilakukan BI DIY, diharapkan dengan begitu semakin banyak pilihan dari penumpang dalam pembayaran. Purwanto mengatakan sejumlah kusir andong yang sudah tua sulit beradaptasi dengan teknologi, dan beberapa lainnya tidak punya smartphone yang mendukung.

”Ada sekitar 125 yang sudah menggunakan teknologi QRIS total dari 385 kusir andong yang aktif. Manfaat penggunaan digital ini kan uang langsung masuk ke rekening bank jadi, tidak mudah terpakai beda dengan uang cash, mungkin pulang kerja langsung digunakan, biasa makan Rp10.000, pegang uang cash dapat dari hasil andong jadi Rp30.000. Manfaat lainnya membantu mencegah penularan Covid-19 juga,” ujarnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*