Aktivitas Vulkanik Merapi Masih Tinggi, Pagi Tadi Sebanyak 50 Kali Luncuran Lava Pijar

Foto: twitter FREKOM Merapi @frekom_diy
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SLEMAN – Gunung Merapi yang berada di wilayah Jawa Tengah dan DIY ini terus melakukan aktivitas vulkanik yang tergolong tinggi. Sejak Jumat (5/3/2021) dini hari, teramati terjadi luncuran lava pijar sebanyak 50 kali.

Kepala Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BPPTKG) Hanik Humaida mengatakan, aktivitas vulkanik Gunung Merapi hingga kini masih tinggi. Bahkan, setelah beberapa waktu terjadi penurunan aktivitas, beberapa hari terakhir aktivitas kembali naik.

“Kami mencatat selama enam jam sejak pukul 00.00 WIB hingga pukul 06.00 WIB teramati 50 kali guguran lava pijar, ” terangnya, Jumat (5/3/2021).

Untuk jarak luncur, Hanik menjelaskan, masih aman dan di bawah rekomendasi. Jarak luncur maksimal untuk lava pijar sejak dini hari sejauh 1200 meter menuju arah barat daya. Sementara itu, untuk asap kawah teramati berwarna putih dengan intensitas sedang hingga tebal dan tinggi 100 meter di atas puncak kawah.

Baca juga: Buka Rakornas PB 2021, Presiden Tegaskan Pencegahan dan Mitigasi Sebagai Kunci Utama Mengurangi Risiko Bencana

Secara kegempaan, terjadi 53 kali gempa guguran,3 kali gempa hembusan, satu kali gempa fase jauh, satu kali gempa vulkanik dangkal serta 3 kali gempa tektonik jauh.

Sebelumnya, dalam dua jam sejak pukul 20.00 WIB sampai dengan pukul 22.00 WIB malam tadi, gunung api teraktif di Indonesia ini kembali semburkan awan panas atau dikenal dengan wedus gembel sebanyak tiga kali.

Awan panas guguran terjadi pada pukul 20.00 WIB yang tercatat di seismogram dengan amplitudo 25 mm dan durasi 126 detik, estimasi Jarak luncur 1.300 meter ke arah barat daya.

Kemudian, awan panas kembali terjadi pada pukul 21.36 WIB. Awan panas tercatat di seismogram dengan amplitudo 30 mm dan durasi 145 detik dengan jarak luncur mencapai 1.500 meter arah barat daya.Awan panas kembali terjadi pada pukul 21.42 WIB. Awan panas tercatat di seismogram dengan amplitudo 25 mm dan durasi 126 detik. Jarak luncur berkisar 1.300 meter ke arah barat daya.

Meski intensitas vulkanik tinggi, namun belum ada perubahan status Merapi. “Merapi masih status siaga atau level III. Jarak aman lebih dari 5 jam dari puncak,” pungkas Hanik. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*