Program Kartu Prakerja Gelombang Ke-12 Dibuka Yang Belum Lolos 2020 Lalu Bisa Perbarui Akun

Foto: joss.co.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Manajemen Pelaksana (PMO) akan kembali membuka gelombang ke-12 program Kartu Prakerja. Calon peserta pun sudah bisa membuat akun dan mendaftarkan diri melalui Kartu Prakerja melalui situs yang disediakan PMO.

Head of Communication PMO Kartu Prakerja Louisa Tahutu mengatakan, pembukaan gelombang 12 dilakukan melalui situs yang sudah disediakan sejak Minggu 21 Februari 2021. “Situs Prakerja www.prakerja.go.id pagi ini sudah bisa menerima pembuatan akun untuk mereka yang berminat mengikuti program Kartu Prakerja 2021,” ujar Louisa.

Dengan begitu, bagi masyarakat yang ingin mendaftar Kartu Prakerja gelombang 12 sudah bisa membuat akun di situs Kartu Prakerja yang disediakan PMO. Sementara, bagi masyarakat yang sudah memiliki akun di tahun 2020, namun belum lolos seleksi dapat pembaharuan akunnya yang juga disediakan di website. “Pembukaan proses seleksi gelombang 12 akan kami umumkan kemudian,” katanya.

Pegumuman pembukaan program tersebut pun sudah diumumkan melalui sosial media (Instagram) @prakerja.go.id, adapun isi pengungumannya sebagai berikut:

Baca juga: Program Bayar Tol Tanpa Sentuh Bakal Dioperasikan di 41 Ruas Mulai 2022, Begini Mekanismenya

“Sobat Prakerja, situs Kartu Prakerja sudah terbuka untuk Sobat yang belum memiliki akun dan ingin membuat akun? Dengan membuat akun, nantinya Sobat hanya tinggal mengikuti seleksi saja ketika ada pembukaan gelombang. Kunjungi situs resmi kami di www.prakerja.go.id untuk membuat akun Kartu Prakerja sekarang juga. Jangan lupa pantau terus info mengenai pembukaan gelombang di akun Instagram Kartu Prakerja yaa Sobat! #SiapDariSekarang” tulis akun tersebut.

Sebelumnya, pemerintah akan menaikkan anggaran program Kartu Prakerja menjadi Rp20 Triliun dari yang direncanakan Rp10 Triliun di Tahun 2021. Dengan demikian, besaran anggaran program tahun 2021 menjadi sama dengan anggaran tahun 2020.

Wakil Menteri Keuangan (Wamenkeu) Suahasil Nazara mengatakan kenaikan anggaran disebabkan adanya efek positif dari keberlanjutan program ini. Dengan besaran anggaran yang sama dengan tahun lalu, diharapkan penerima manfaat dari program ini juga sama atau bahkan meningkat. Sebagai gambaran, di tahun 2020 penerima manfaat program Kartu Prakerja sebanyak 5,6 juta orang.

“Program Kartu PraKerja menciptakan efek positif lebih kuat bukan hanya cash transfer, namun juga skill development. Bukan hanya cash transfer dengan skill development, dia juga membuat perlindungan social kita tepat sasaran,” ungkapnya belum lama ini.

Kehadiran Kartu PraKerja dipandang menjadikan program perlindungan sosial menjadi tepat sasaran, karena dalam mekanismenya kartu PraKerja terkoneksi dengan data perlindungan sosial lain seperti data BPJS Ketenagakerjaan dan Data Terpadu Kesejahteraan Sosial. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*