Kunjungi UNS Solo, Dirjen Dikti Prof Nizam Saksikan Proses Pembuatan Baterai Lithium

Dirjen Dikti Kemendikbud RI, Prof. Nizam mengunjungi Pusat Pengembangan Bisnis (Pusbangnis) Universitas Sebelas Maret (UNS) Surakarta, Kamis (18/2/2021) sore. (Foto: doc. HumasUNS)
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SOLO – Direktur Jenderal (Dirjen) Pendidikan Tinggi (Dikti) Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) RI, Prof. Nizam mengunjungi Pusat Pengembangan Bisnis (Pusbangnis) Universitas Sebelas Maret (UNS) Surakarta, Kamis (18/2/2021) sore.

Dalam kunjungannya, Prof Nizam berkesempatan melihat langsung proses produksi baterai lithium di Unit Produksi Baterai Lithium UNS.

Kunjungan Prof. Nizam bersama rombongan turut didampingi oleh Rektor UNS, Prof. Jamal Wiwoho, Wakil Rektor Bidang Akademik dan Kemahasiswaan UNS, Prof. Ahmad Yunus, Wakil Rektor Bidang Riset dan Inovasi UNS, Prof. Kuncoro Diharjo, Wakil Rektor Bidang Perencanaan, Kerjasama, Bisnis dan Informasi UNS, Prof. Sajidan, dan Kepala UPT Humas dan Media UNS, Dr. Deddy Whinata Kardiyanto.

Peneliti senior UNS, Prof. Agus Purwanto menjelaskan kepada Prof. Nizam terkait proses produksi baterai lithium di Unit Produksi Baterai Lithium UNS dengan mendapatkan penjelasan tentang proses penelitian, pengembangan, dan produksi dari peneliti senior UNS, Prof. Agus Purwanto.

“Indonesia memiliki potensi sumber daya yang melimpah untuk bahan produksi katoda dan anoda yang sangat penting dalam produksi baterai lithium,” terang Prof. Agus Purwanto dilansir dari dikti.go.id.

Baca juga: UNS Solo Targetkan 15 Persen Prodi Terakreditasi Internasional 2021

Ia juga menyampaikan UNS yang pada tahun 2012 mendapatkan kesempatan untuk mengembangkan baterai proyek Molina (Mobil Listrik Nasional), telah berhasil menyediakan kebutuhan baterai untuk sepeda, motor, dan mobil bertenaga listrik.

Prof. Nizam di tengah-tengah kunjungannya ke Pusbangnis UNS, mengatakan jika baterai lithium merupakan komponen penting dalam pengembangan berbagai moda transportasi yang ramah lingkungan. Oleh karenanya, ia mengapresiasi tekad UNS dalam mengembangkan baterai lithium di Indonesia.

“Dan juga baterai lithium UNS ini harus dipertemukan dengan investor dari industri. Kemendikbud menyediakan platform Kedaireka untuk mempertemukan hasil-hasil reka cipta perguruan tinggi dengan mereka. Selain itu ada juga Matching Fund yang dapat digunakan sebagai dana pendamping pengembangan reka cipta. Fasilitas-fasilitas ini silakan diakses dan digunakan,” ujar Prof. Nizam.

Dilansir dari uns.ac.id, Prof. Nizam juga menyaksikan langsung proses konversi sepeda konvensional menjadi sepeda listrik. Selain itu, ia juga menjajal salah satu sepeda listrik hasil konversi mahasiswa UNS.

Sepeda yang dijajal oleh Prof. Nizam telah digunakan UNS untuk menunjang transportasi ramah lingkungan dan digunakan tiap Jumat pada minggu pertama di awal bulan untuk mendukung gerakan “Hari Tanpa Emisi” di Kampus Pusat UNS Kentingan. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*