Korea Selatan Bakal Hentikan Pengoperasian 28 Pembangkit Listrik Tenaga Uap

Ilustrasi
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEOUL – Korea Selatan berniat menghentikan pengoperasian 19 hingga 28 pembangkit listrik tenaga uap dengan bahan baku batubara selama musim semi yang dimulai pada Maret mendatang. Hal ini dilakukan sebagai upaya pemerintah untuk mengurangi emisi debu halus yang berasal dari pembangkit listrik tersebut.

Mengenai jumlah pembangkit listrik, Kementerian Perdagangan, Perindustrian dan Energi Korea Selatan masih menghitung kebutuhan listrik pada periode tersebut.

Yang jelas, jumlah tersebut akan menandai kenaikan tajam dari sembilan menjadi 17 pabrik yang ditangguhkan selama periode Desember-Januari.

Dilansir dari kontan.co.id, penangguhan tersebut membuat emisi debu halus di Korea Selatan yang berasal dari pembangkit listrik tenaga batubara berhasil turun 23% per tahun.

Pembangkit lain yang diizinkan beroperasi masih perlu mempertahankan keluaran tenaga pada 80% dari kapasitas. Korea Selatan saat ini memiliki 58 pembangkit listrik tenaga batubara, dua diantaranya pensiun pada bulan Desember.

Baca juga: Jepang dan Korea Mulai Tangguhkan Penggunaan Boeing 777

Jumlah gabungan debu halus yang dihasilkan oleh pembangkit batubara mencapai 11.000 ton pada tahun 2020, yang menandai penurunan yang signifikan dari 17.000 ton pada tahun sebelumnya.

Pemerintahan Moon Jae-in telah melakukan upaya untuk melepaskan diri dari sumber daya tradisional, seperti batubara dan nuklir, dan sebaliknya memilih energi bersih yang selaras dengan upaya energi hijau.

Korea Selatan berencana hanya memiliki 30 pembangkit listrik tenaga batubara yang beroperasi pada tahun 2034 dengan secara bertahap menghentikannya sambil menahan diri untuk membangun yang baru.

Berdasarkan rencana penghentian nuklir, jumlah pembangkit nuklir juga akan berkurang menjadi 17 pada tahun itu dari 24 yang ada saat ini.

Batubara menyumbang 40% dari pembangkit listrik negara itu pada 2019, diikuti oleh nuklir yang sekitar 26%, menurut data kementerian. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*