Biden Tetapkan Status Bencana Besar Untuk Texas 

Truk jarak jauh menunggu dalam kemacetan yang disebabkan oleh cuaca dingin bersejarah di Austin, Texas, pada 15 Februari. (Foto: axios.com)
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, WASHINGTON DC – Presiden Amerika Serikat  Joe Biden menetapkan status bencana besar untuk Texas yang dilanda badai musim dingin. Bencana ini mengakibatkan puluhan orang tewas, pemadaman listrik, dan kekurangan air.

Penetapan status bencana ini membuat dana APBN bakal dialokasikan untuk warga yang terdampak, termasuk bantuan untuk perumahan sementara, perbaikan rumah, serta pinjaman berbiaya rendah.  Bidan juga mempertimbangkan mengunjungi ke Texas untuk meninjau kondisi warga di sana.

Dalam mengatasi bencana ini, pemerintah pusat akan bekerja sama dengan Gubernur Texas Greg Abbott, seorang Republikan yang awalnya tidak mengakui kemenangan Biden di pilpres AS.

Abbott berterima kasih kepada Joe Biden karena menyetujui penetapan status bencana besar. Namun dia meminta bantuan untuk warga diberikan ke 254 wilayah di Texas, bukan hanya untuk 77 daerah.

Dilansir dari Tempo.co, Jutaan penduduk Texas harus menghadapi pemadaman listrik berhari-hari, dan hampir setengah dari semua orang Texas masih menderita gangguan pada layanan air mereka.

Lina Hidalgo, pejabat tinggi terpilih di Harris County, yang meliputi Houston, mengatakan pihak berwenang melaporkan 10 kematian karena hipotermia pada Jumat. Para pejabat mengatakan jumlah korban tewas yang akurat akan membutuhkan waktu untuk ditetapkan.

Pembangkit listrik Texas kini telah kembali berfungsi. Namun pemadaman terus berlanjut dan lebih dari 78 ribu rumah tetap tanpa listrik pada Sabtu pagi.

Dengan cuaca yang akan membaik dan suhu diperkirakan akan kembali normal dalam beberapa hari mendatang, perhatian utama kini bergeser dari listrik ke kebutuhan terhadap air.

Baca juga: Texas Krisis Listrik di Tengah Cuaca Dingin Ekstrem

Lebih dari 1.200 sistem air publik dilaporkan mengalami gangguan. Gary Rasp, juru bicara Komisi Texas untuk Kualitas Lingkungan (TCEQ), mengatakan 14,3 juta orang di 190 daerah kesulitan mengakses air bersih.

Penduduk di lebih dari 100 kabupaten di Texas telah diberitahu untuk merebus air minum mereka karena PDAM terus mengalami pemadaman energi, kata para pejabat. Lebih dari 12 juta orang di negara bagian itu, negara bagian terbesar kedua di Amerika Serikat dengan populasi sekitar 29 juta, tidak memiliki air minum di rumah mereka atau hanya sesekali memiliki air minum.

Pemadaman listrik terputus untuk 2,7 juta rumah tangga, kata para pejabat, dikutip dari Reuters, 18 Februari 2021.

Negara bagian Texas telah kehilangan 40% dari kapasitas pembangkit tenaga listriknya, dengan sumur gas alam dan jaringan pipa, bersama dengan turbin angin, ditutup karena membeku.

Rumah sakit di Houston, kota terbesar di negara bagian itu, dan tempat lain di Texas telah melaporkan bahwa mereka tidak memiliki air. Dua puluh orang dilaporkan telah meninggal terkait dengan cuaca dingin.

Para pejabat mengatakan mereka mencurigai lebih banyak orang telah meninggal dan menduga tubuh mereka belum ditemukan. CBS News melaporkan cuaca dingin ekstrem telah menelan 24 korban jiwa pekan ini.

Pada Rabu malam, para pejabat memberi tahu penduduk di bagian terpadat di negara bagian itu untuk bersiap menghadapi putaran hujan dan salju yang membekukan dalam 24 jam ke depan.

Hawa dingin memaksa beberapa warga untuk memilih antara tinggal di rumah yang gelap dan dingin, beberapa dengan pipa air yang membeku atau rusak, atau menghadapi kemungkinan paparan Covid-19 di pusat bantuan setempat.

“Ini dalam banyak hal adalah bencana dalam bencana,” kata Hakim Lina Hidalgo, pejabat tertinggi terpilih di Harris County, yang meliputi Houston. (lna)

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*