Rombak Pimpinan VOA, Pemerintahan Biden Kembalikan Jurnalis Asal Indonesia Ke Gedung Putih

Presiden amerika Serikat Joe Biden (foto: seattlepi.com)
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, WASHINGTON DC – Presiden amerika Serikat Joe Biden melakukan perombakan di lembaga media yang didanai pemerintah, termasuk mengembalikan posisi jurnalis Voice Of America (VOA) asal Indonesia ke korespondensi Gedung Putih setelah didemosi karena bertanya kepada mantan Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo.

Jurnalis senior VOA, Patsy Widakuswara, ditempatkan kembali ke Gedung Putih sehari setelah Presiden Joe Biden meminta pengunduran diri Michael Pack, CEO U.S. Agency for Global Media yang menaungi Voice of America, dikutip dari The Hill, 24 Januari 2021.

Di Twitter Patsy mengaku senang kembali meliput di Gedung Putih setelah dipindahtugaskan karena menanyai Mike Pompeo tentang kerusuhan Capitol AS.

Badan tersebut mengalami kekacauan selama empat tahun di bawah mantan Presiden Trump, dengan setidaknya 20 karyawan VOA mengajukan perlindungan whistleblower setelah menuntut reformasi di badan tersebut.

Penolakan itu muncul awal bulan ini ketika beberapa wartawan memprotes siaran langsung pidato Pompeo di kantor pusat VOA. Wartawan tidak diizinkan untuk bertanya pada acara tersebut, dan banyak yang menganggap siaran tersebut sebagai bentuk propaganda.

Selama pidatonya, Pompeo mengkritik VOA karena kurang mewartakan berita positif tentang pemerintahan Donald Trump.

“Bukan berita palsu bagi Anda untuk menyiarkan bahwa ini adalah negara terhebat yang pernah dikenal dunia,” kata Pompeo dalam siaran tersebut.

Baca juga: Biden Gerak Cepat Batalkan Kebijakan Kontroversial Trump

“Saya tidak mengatakan agar mengabaikan kesalahan kita. Akui mereka. Tapi bukanlah Voice of America, yang (hanya) berfokus pada segala sesuatu yang salah dengan bangsa kita yang hebat. Ini jelas bukan tempat untuk memberi rezim otoriter di Beijing atau Teheran sebuah wadah media,” kata Pompeo.

Patsy Widakuswara, yang meliput Gedung Putih, dipindahtugaskan pada 11 Januari, beberapa jam setelah bertanya kepada Pompeo dalam sesi tanya jawab yang juga dihadiri Direktur VOA Robert Reilly, di mana juralis tidak diizinkan bertanya dan Pompeo dibiarkan untuk menggembar-gemborkan pencapaian pemerintahan Donald Trump.

Ketika Pompeo menolak untuk menanggapi pertanyaan, Widakuswara menoleh ke Reilly dan bertanya mengapa dia tidak mengajukan pertanyaan wartawan VOA kepada Pompeo, menurut orang-orang yang hadir, CNN melaporkan.

“Anda siapa,” tanya Reilly, menurut orang-orang yang hadir di antara kerumunan di sekitar mereka dan rekaman audio. “Saya koresponden Gedung Putih untuk VOA,” jawab Patsy Widakuswara.

Reilly menjawab dengan teguran, “Anda jelas tidak tahu bagaimana harus bersikap.”

Setelah acara tersebut, Widakuswara berusaha untuk menanyai Pompeo saat dia keluar dari kantor mereka. Dia kemudian dicopot dari penugasan peliputan Gedung Putih.

Asosiasi Koresponden Gedung Putih (WHCA) mengutuk mutasi Widakuswara, yang menurut sumber di VOA dilakukan tanpa penjelasan hanya beberapa jam setelah pidato Pompeo, dan terjadi di tengah serangan terhadap demokrasi AS oleh pendukung Presiden Donald Trump yang mengepung Capitol pada 6 Januari dan menewaskan lima orang.

Pada 13 Januari, dia dipindahkan untuk kedua kalinya, lagi tanpa penjelasan dan kali ini tanpa pemberitahuan langsung.

Pemerintahan Joe Biden bergerak cepat pada Kamis sehari setelah dilantik untuk menunjuk kepemimpinan baru di Voice of America dan media lain yang didanai AS.

Hari pertama menjabat, pemerintahan Biden memberhentikan Direktur Voice of America, Robert Reilly, dan wakilnya, Elizabeth Robbins, dan menggantikan mereka dengan jurnalis berpengalaman dengan karir panjang di VOA dan jaringan lain yang didanai pemerintah, menurut sebuah pernyataan dari U.S. Agency for Global Media. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*