Rel KA Sepanjang 400 Meter Terendam Air, Perjalanan KA Rute Semarang – Solo Dialihkan

Ilustrasi kereta api (Foto: youtube Muhammad Faiq)
Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Perjalanan sejumlah rangkaian kereta api rute Semarang – Solo dialihkan setelah hujan deras pada Minggu (17/1/2021) sore, mengakibatkan jalur rel antara Stasiun Brumbung dan Tanggung, Kabupaten Grobogan, Jawa Tengah, terendam air.

Manajer Humas PT KAI Daop 4 Semarang Krisbiyantoro mengatakan hujan deras mengakibatkan luapan air hingga menghanyutkan batu balas kricak di jalur kereta api (KA) sedalam 75 cm di KM 22+700  sampai 23+100 antara Stasiun Brumbung dan Tanggung, Desa Tanggung Harjo, Kabupaten Grobogan, Jawa Tengah, Minggu (17/1/2021) pukul 17.50 WIB.

“Hujan deras merendam jalur rel sepanjang 400 meter dengan ketinggian 10 cm. Dengan kondisi jalur yang terendam air tersebut mengakibatkan perjalanan KA terganggu, bahkan dinyatakan untuk sementara tidak bisa dilalui KA,” katanya, dalam keterangan tertulis, Minggu (17/1/2021)

Menurut dia, derasnya air yang mengalir menyebabkan batu kricak di bantalan rel hanyut hingga kedalaman 75 cm.  Ia mengatakan, dengan penuh kewaspadaan petugas PT KAI dari unit  jalan rel dan jembatan Resort 4.20 Kedungjati memeriksa kondisi jalur yang terendam air tersebut.

Baca juga: Jalur KA Lintas Selatan Jawa Yang Gogos di Bumiayu Kembali Normal

“Cukup sulit, karena arus air sangat deras dengan debit air yang besar menerjang jalur KA di KM tersebut,” katanya.

Jalur KA koridor Semarang – Solo terhalang dan KA-KA yang seharusnya melewati rute tersebut dialihkan perjalanannya lewat Stasiun Tegowanu hingga Stasiun Gambringan dan memutar ke arah selatan menuju Stasiun Gundih.

Sejumlah kereta yang perjalanannya harus dialihkan antara lain KA Matarmaja, Brantas, dan Joglosemarkerto dari ke dua arah. “Akhirnya rute kereta tersebut dialihkan melalui Stasiun Tegowanu hingga Stasiun Gambringan, kemudian memutar ke arah selatan menuju Stasiun Gundih,” katanya.

Ia menambahkan upaya pemulihan segera dilakukan seiring dengan menurunnya curah hujan di sekitar lokasi. Hingga malam ini, KAI Daop 4 Semarang telah melakukan tindakan pemulihan dengan mendatangkan pasokan batu balas kricak dari Stasiun Wates.

“Kami PT KAI Daop 4 Semarang mohon maaf yang sebesar-besarnya atas terjadinya gangguan perjalanan KA ini. Semoga curah hujan segera berkurang dan tindakan pemulihan jalur KA segera diatasi,” pungkasnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*