Pandemi, Penjualan Pernak-pernik Imlek di Solo Sepi Pesanan

Ilustrasi (Foto: net)
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SOLO – Pandemi Covid-19 masih belum menunjukkan adanya penurunan angka penyebarannya. Hari Raya Imlek 2021 kemungkinan besar tidak digelar perayaan besar seperti tahun-tahun sebelumnya, termasuk di Kota Solo. Hal ini  berdampak pada bisnis pernak-pernak Imlek.

Biasanya 2-3 bulan jelang Imlek, para penjual pernak-pernik Imlek ini sudah banjir order. Mulai dari lampion, baju cheongsam, kaos bergambar shio, manisan, perlengkapan ibadah hingga kue keranjang.

Pemilik Istana Lampion, Hanif Marimba, mengatakan biasanya 2-3 bulan sebelum Imlek ia sudah banjir pesanan lampion terutama dari luar kota seperti Jakarta dan Bandung. Namun demikian, sampai saat ini order dari luar kota belum ada sama sekali. Padahal Tahun Baru Imlek tinggal menghitung hari pada 12 Februari 2021 mendatang.

“Ya memang dalam tiga tahun terakhir pesanan lampion menurun, tapi tahun ini yang paling parah. Tapi, kami ya tetap produksi karena ada tenaga kerja yang harus digaji,” ujar dia, belum lama ini, seperti dilansir dari Solopos.com.

Hanif menjelaskan setiap tahunnya lampion bikinannya laris-manis. Order yang membeludak membuat dia kerap menambah tenaga baru hingga puluhan orang. Pesanan paling banyak untuk lampion model kapsul warna merah ukuran 30 centimeter (cm) – 70 cm. Harganya Rp30.000 – Rp70.000 per buah. Sayang, hal tersebut kemungkinan besar tak bisa terjadi pada Imlek tahun ini.

Baca juga: Catat Lur, Tak Ada Perayaan Tahun Baru Imlek di Solo

Menurutnya, sejak pandemi bisnis lampion miliknya juga terdampak. Kini ditambah dengan absennya perayaan Imlek secara besar-besaran yang makin mempersulit bisnisnya.

“Biasanya sudah kirim ribuan lampion, ini puluhan saja sudah bagus. Apalagi bahan yang dipakai membuat lampion juga naik harganya. Saya menyiasatinya dengan buka bisnis lain seperti buka outlet pengiriman barang dan sebagainya,” imbuh dia.

Hal serupa dialami pemilik toko perlengkapan ibadah Tionghoa dan aneka jajanan Ka Ge Ha di Pasar Gede, Jefri. Menurutnya, belum ada peningkatan penjualan untuk keperluan Imlek dan cenderung sepi.

“Ini stok manisan juga belum datang, yang ada hanya permen tapi barang lama. Kue keranjang juga sudah ada tapi enggak banyak, sepi. Tahun lalu pesanan kue keranjang bisa ratusan,” papar dia.

Sehari-hari Jefri menjual aneka perlengkapan ibadah untuk Tionghoa seperti dupa, hio, lilin, uang kertas, hingga berbagai peralatannya. Selain itu, ada pula aneka manisan, permen, cokelat, hingga kue keranjang.

Sepinya pesanan juga dialami Surya Fashion, toko yang menjual baju cheongsam dan kaos bertema shio. Staf toko, Sunani, menjelaskan 2 bulanan sebelum Imlek, pesanan untuk baju cheongsam maupun kaos tema shio kerap kali membeludak. Kaos merah bergambar shio dijual dengan harga mulai Rp65.000 – Rp95.000. Sedangkan baju cheongsam mulai Rp250.000 sampai Rp450.000.

“Anak sekolah itu sering pesan kaos shio, tapi kalau kondisi pandemi begini, sekolah online dan sepertinya juga tidak boleh perayaan, sepi. Saya ini kulakan 2 lusin juga belum habis barangnya,” jelas dia. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*