Merapi Kian Aktif Mengeluarkan Awan Panas dan Lava Pijar, Sejumlah Daerah Hujan Abu

Aktivitas vulkanik gunung Merapi (Foto: doc. Lintas Merapi)
Mari berbagi

JoSS, SLEMAN – Aktivitas vulkanik gunung Merapi terus meningkat dalam kurun waktu 24 jam terakhir. Paling besar terjadi pada Rabu (27/1/2021). Awan panas atau biasa disebut wedhus gembel meluncur sejauh 3000 meter pada pukul 13.45 WIB. Sejumlah daerah mengalami hujan abu.

Melansir Channel News Asia, menurut Kepala Kepala Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi Hanik Humaida, itu adalah aliran awan panas terbesar dengan durasi terpanjang Gunung Merapi sejak statusnya naik menjadi Siaga pada November tahun lalu

Meski begitu, Hanik bilang, tingkat kewaspadaan Merapi masih di level tertinggi kedua. Masyarakat harus menghindari zona bahaya dengan radius 5 km dari kawah gunung yang terletak di perbatasan Yogyakarta dan Jawa Tengah itu.

Awan panas guguran dari Gunung Merapi terus keluar mulai Selasa (26/1/2021) hingga Rabu (27/1/2021) pagi. Hingga Rabu pukul 11:47 WIB setidaknya sudah ada 33 kali awan panas guguran dari Gunung Merapi.

Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BPPTKG) menginformasikan ada 11 kali awan panas guguran Selasa (26/01/2021) pukul 18:00-24:00.

Sedangkan pada Rabu (27/1/2021) pukul 06.00-11:47 WIB terjadi setidaknya 22 kali awan panas guguran dengan jarak luncur awan panas maksimal 1.600 meter ke arah Barat Daya, hulu Kali Krasak dan Boyong.

Akibat awan panas guguran dari Gunung Merapi dilaporkan terjadi hujan abu intensitas tipis di beberapa desa di Kecamatan Tamansari, Kabupaten Boyolali. Masyarakat diimbau untuk mengantisipasi gangguan akibat abu vulkanik tersebut.

Menurut BPPTKG, saat ini jarak luncur awan panas masih dalam radius bahaya Gunung Merapi, yaitu maksimal 5 km dari puncak. Meski begitu, masyarakat tetap diimbau untuk mengantisipasi gangguan akibat abu vulkanik.

Meski terus mengeluarkan awan panas guguran tetapi BPPTKG menegaskan bahwa kondisi ini masih normal dan status Gunung Merapi saat ini juga masih level III atau Siaga sejak 5 November 2020 lalu.

Baca juga: Guguran Awan Panas Merapi Hari Ini Sejauh 1 KM ke Hulu Kali Krasak, Status Masih Siaga

Sementara itu, meningkatnya aktivitas luncuran awan panas di sisi barat Gunung Merapi dalam beberapa waktu terakhir ini disikapi BPBD Kabupaten Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta, dengan menambah persediaan masker untuk mengantisipasi jika terjadi hujan abu vulkanis di kawasan pemukiman warga lereng Merapi bagian barat.

“Selain itu kami juga melakukan inventarisir armada yang dapat digunakan secara cepat untuk melakukan evakuasi warga jika kondisi Merapi dinilai kritis,” kata Kepala Bidang Kedaruratan dan Logistik BPBD Kabupaten Sleman Makwan di Sleman, melansir Antara, Rabu (27/1/2021).

Menurutnya, persediaan masker dalam jumlah cukup tersebut telah didistribusikan di masing-masing Posko Siaga Bencama Merapi tingkat kelurahan di lereng Merapi. “Sampai saat ini memang belum sampai terjadi hujan abu di pemukiman warga lereng Merapi sisi Barat Daya. Selama ini arah angin masih dominan ke timur sehingga tidak sampai terjadi hujan abu di Barat Daya,” katanya.

Ia mengatakan, untuk armada evakuasi juga cukup, dan saat ini dalam kondisi siap untuk digunakan sewaktu-waktu untuk mengevakuasi warga saat kondisi aktivitas Merapi meningkat dan naik pada level “Awas”.

“Armada evakuasi ini merupakan kendaraan milik warga di masing-masing kelurahan. Di samping dapat dengan cepat bergerak dan menjangkau warga, pertimbangan lainnya adalah adanya wadah pandemi COVID-19 ini cukup riskan untuk mengoperasikan armada dari bawah,” katanya.

Makwan menyebutkan, dalam masa pandemi COVID-19 ini penanganan penanggulangan bencana, termasuk evakuasi warga harus tetap mengacu SOP protokol kesehatan COVID-19.

“Jika armada didatangkan dari bawah, maka sebelumnya harus dilakukan dekontaminasi dahulu terhadap kendaraan evakuasi. Ini kurang efektif. Untuk itu armada evakuasi menggunakan kendaraan milik warga yang telah stand by di atas (lereng Merapi),” katanya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*