Jembatan Kereta Api di Brebes Putus, Sejumlah Perjalanan Lintas Jalur Purwokerto Dialihkan

Jembatan KA Sungai Glagah di Tonjong Kabupaten Brebes mengalami ambruk (Foto: pikiran-rakyat.com/ facebook @pecinta.ka.id)
Mari berbagi

JoSS, BREBES – Manajer Humas PT KAI Daop 4 Semarang Krisbiyantoro membenarkan adanya jembatan kereta api yang terputus akibat amblesnya pilar Jembatan Tonjong di Kabupaten Brebes. Untuk itu, perjalanan sejumlah kereta api lintas jalur Purwokerto, Jawa Tengah, terpaksa dialihkan.

“Ada pilar jembatan Tojong Brebes yang ambles menyebabkan kereta tidak bisa melintas sejak Senin (11/1) malam,” katanya seperti dilansir dari Antara.

Ia menjelaskan penumpang KA dengan tujuan Stasiun Purwokerto harus mengakhiri perjalanannya di Stasiun Tegal untuk selanjutnya diangkut dengan menggunakan bus. Salah satunya adalah penumpang KA Kamandaka.

Sejumlah KA lintas selatan, kata dia, rute perjalanannya juga dialihkan melalui Semarang, kemudian menuju Solo, yaitu KA Argo Lawu, KA Gajayana, KA Mataram, KA Taksaka, KA Ranggajati dan KA Parcel.

Saat ini, lanjut dia, proses perbaikan sedang dilakukan dan diharapkan bisa segera diselesaikan.

Adapun untuk keberangkatan maupun kedatangan KA dengan tujuan stasiun-stasiun di wilayah Daop 4 Semarang dipastikan tidak ada keterlambatan atau perubahan jadwal.

PT KAI, kata dia, menyampaikan permohonan maaf atas keterlambatan kedatangan KA atas kejadian jembatan kereta api putus di Brebes.

Sementara itu, saksi mata menceritakan saat jembatan tersebut terputus akibat salah satu pilar jembatan hanyut terbawa banjir bandang.

Baca juga: Jalur Utama Wonosobo-Kebumen Terputus Akibat Ambles di Wadaslintang, Ini Jalur Alternatifnya

Jembatan kereta yang rusak ini berada di KM 305/56 tepatnya di atas Sungai Glagah. Kerusakan ini akibat salah satu pilar jembatan setinggi 22 meter roboh tergerus air sungai saat terjadi banjir kemarin malam.

Akibatnya badan jembatan dari kerangka besi penyangga rel sepanjang 50 meter ini jatuh ke sungai. Jembatan ini hanya menyisakan rel yang menggantung di atas sungai.

Kepala BPBD Brebes, Nuhsy Mansur, menyebutkan jembatan yang roboh merupakan bangunan lama. Ambruknya salah satu pilar jembatan kereta ini akibat banjir. Gerusan air menyebabkan satu dari lima pilar jembatan ambruk. Badan jembatan dari rangka besi juga jatuh ke sungai.

“Pada hari Senin kemarin hujan deras dari jam 13.00 sampai 21.00 WIB. Akibat hujan ini menyebabkan banjir bandang dan menggerus tebing sebelah selatan dan menggerus fondasi salah satu pilar jembatan. Akhirnya satu dari lima pilar ini roboh,” ungkap Nuhsy, di lokasi kejadian, Selasa (12/1/2021), dilansir dari detik.com.

Taryono (46) salah seorang warga saksi mata menuturkan ambruknya jembatan ini terjadi akibat banjir. Petugas dan warga sudah memantau saat pilar jembatan mulai tergerus air. “Kalau ambruknya itu hujan sudah reda. Tapi kondisi air masih banjir,” jelas Taryono.

Kepala Stasiun Tonjong, Sugeng Riyadi mengatakan kerusakan salah satu pilar ini sudah diketahui sejak sebelum magrib, Senin (12/1). Salah satu petugas melaporkan fondasi pilar ada yang rusak karena tergerus air sungai. Dari laporan petugas, pihak stasiun langsung melaporkannya ke PT KAI agar semua kereta yang melintas di jembatan ini dialihkan.

“Makanya sejak sore itu kami pantau kondisi jembatan. Kereta juga sudah tidak ada yang melintas. Baru setelah isya, pilar itu roboh. Tapi sekitar jam lima sore sempat ada kereta Pertamina yang melintas,” tutur Sugeng Riyadi.

Dengan kejadian ini, untuk sementara perjalanan kereta api yang melintas di jembatan ini dialihkan melalui Tegal dan Kroya. “Setiap hari hanya sekitar 30 perjalanan kereta yang melintas di sini. Sekarang dialihkan ke Tegal dan Kroya,” imbuhnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*