Heboh Puting Beliung Muncul di Waduk Gajah Mungkur, Warga Gemetaran

Kemunculan angin puting beliung di Waduk Gajah Mungkur Wonogiri (foto: instagram repostwonogiri)
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

FENOMENA alam berupa pusaran angin menyerupai angin puting beliung muncul di area perairan Waduk Gajah Mungkur Wonogiri. Fenomena alam itu terjadi di Desa Sendang, Kecamatan Wonogiri, Wonogiri, Rabu (20/1/2021).

Fenomena itu sempat direkam oleh beberapa warga yang melihatnya secara langsung. Kemudian dibagikan di media sosial dan saat ini tengah viral.

Penampakan angin yang menyerupai ular raksasa itu sempat membuat orang yang merekam menjadi panik. Mereka menyebut nama Allah dan kalimat tahlil “Lailahailallah”.

Selain itu juga ada video seorang nelayan yang sedang mencari ikan dan segera menjauh ketika melihat puting beliung muncul di WGM Wonogiri.

Kepala Desa Sendang, Sukamto, membenarkan adanya fenomena itu yang terjadi di desanya. Peristiwa itu terjadi sekitar pukul 15.30 WIB. Kejadian yang sempat menghebohkan dan mambuat panik warga itu terjadi sebelum hujan mengguyur area itu. Setelah fenomena itu muncul, hujan deras mengguyur.

Sukamto mengatakan, pusaran angin itu hanya terjadi di perairan WGM, tepatnya di dekat karamba. Sehingga kawasan permukiman warga tidak terdampak.

Sementara itu, Camat Wonogiri Kota, Joko Purwidiyatmo, juga membenarkan munculnya puting beliung di WGM. Setelah mendapat laporan, pihaknya langsung mengecek ke lokasi.

“Alhamdulillah tidak ke permukiman warga, aman. Saat ini cuacanya ekstrim. Kami harap masyarakat tetap waspada,” kata Joko, dilansir dari Solopos.com.

Menanggapi hal itu, Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika wilayah Jawa Tengah memastikan angin puting beliung yang terjadi di Waduk Gajah Mungkur atau WGM Wonogiri merupakan water spout alias tornado air.

Baca juga: Caping Gunung Fenomena Awan Lentikularis Merah Saat Merapi Gugurkan Lava Pijar

Water spout adalah angin puting beliung yang berada di atas permukaan air baik berupa danau maupun laut. Water spout terhubung dengan beberapa awan, seperti Cumulus Congestus, Cumuliform, dan Cumulonimbus.

Fenomena alam itu terjadi pada Rabu (20/1/2021) sore sekitar pukul 16.00 WIB di Desa Sendang, Kecamatan/Kabupaten Wonogiri. Kepala Desa Sendang, Sukamto, mengatakan angin berputar selama 15 menit di tengah waduk di dekat karamba dan tidak berdampak pada permukiman warga.

Menanggapi kejadian tersebut, BMKG Jateng memberikan respons cepat. Analisis kondisi dinamika atmosfer menunjukkan adanya sirkulasi siklonik di selatan Indonesia yang memicu terbentuknya belokan angin dan pertemuan angin di wilayah Jawa Tengah.

Kondisi tersebut didukung dengan masa udara yang labil serta kelembapan udara yang cukup tinggi dari lapisan bawah hingga lapisan atas. Hal itu mendukung proses pembentukan awan hujan di Jawa Tengah, khususnya wilayah Wonogiri.

Indeks ENSO di NINO 3.4: -0.90 yang dapat mempengaruhi peningkatan hujan di wilayah Indonesia. angin tornado di WGM Wonogiri terjadi saat gelombang Madden Julian Oscillation (MJO) aktif.

MJO merupakan fenomena di atmosfer yang mengindikasikan pergerakan sistem konvektifitas udara skala besar yang terjadi di sekitar wilayah ekuator. Tetapi, MJO aktif tersebut tidak cukup berkontribusi terhadap proses pembentukan awan hujan di wilayah Indonesia.

Berdasarkan pantauan dari Citra Satelit dan Radar, BMKG Ahmad Yani Semarang telah mengeluarkan Peringatan Dini Cuaca Ekstrim dari Pukul 13.50 WIB dan telah di-update pukul 16.25 WIB. Di mana Wonogiri termasuk salah satu wilayah yang masuk dalam peringatan dini tersebut.

Munculnya angin tornado atau puting beliung di WGM Wonogiri itu membuat warga panik. Setelah pusaran angin itu hilang, Wonogiri diguyur hujan deras. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*