Djuyoto Suntani Meninggal Dunia, Dimakamkan di Mueum Gong Perdamaian Dunia di Jepara  

Djuyoto Suntani (Foto: sindikatpost.com)
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Presiden Komite Perdamaian Dunia (President of The World Peace Committee/TWPC) Djuyoto Suntani dikabarkan meninggal dunia, Senin (18/1/2021) pagi. Rencananya Almarhum akan dimakamkan di Museum Gong Perdamaian Dunia, di Desa Plajan Kecamatan Pakis Aji, Kabupaten Jepara, Jawa Tengah.

“Inna lillahi wa inna ilaihi rojiun. Telah berpulang kerahmatullah President the World Peace Committee 202 Negara, HE. Prof. DR. Djuyoto Suntani, di Rumah Sakit Abdi Waluyo, Jakarta, Senin 18 Januari 2021, pukul 10.30 WIB,” demikian informasi yang diperoleh dari grup WatsApp.

Untuk diketahui Djuyoto Suntani, menyatakan dirinya Presiden Komite Perdamaian Dunia atau President of The World Peace Committee (TWPC) yang didirikannya sejak 7 Maret 1997 di Basel, Swiss. Kala itu TWPC dideklarasikan oleh 9 pemimpin yang berasal dari 9 negara.

Pada pertengahan 2020, Djuyoto pernah membuat pernyataan kontroversional untuk meminta Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) di seluruh Indonesia disetop, karena dunia aman dari virus corona. Hal ini ramai diperbincangkan di sosial media.

Djunyoto lahir di sebuah perkampungan di Jepara, Jawa Tengah, 6 Juli 1962. Sejak kecil ia dijuluki Anak Pelangi atau Anak Kuwung karena kakak dan adiknya meninggal dunia. Dia pun mengaku pernah meninggal dunia pada waktu kecil, namun hidup kembali.

“Saya lahir di pelosok, Plaza (Plajan), Kecamatan Pakis Aji, Jepara, Jateng. Saya lahir Sabtu Pahing, kalau orang Jawa itu pasaran paling tinggi. Saya diapit kakak Naryo dan adik Yatman, [mereka] meninggal. Orang Jawa sebut anak kuwung (pelangi),” lanjutnya, saat diwawancara oleh Kumparan.com pada tahun 2020 lalu

Karena tradisi itu ia diharuskan memakai kain tujuh rupa warna pelangi ketika disunat. Namun malangnya, ia mengalami kehabisan darah setelah disunat.  “Ketika disunat pada umur 11 tahun, pakai dukun kampung, [saya] meninggal karena kehabisan darah. Setelah 8 jam dibawa ke makam, alhamdulilah hidup lagi sampai sekarang,” akunya, kala itu.

Djuyoto tak mempunyai banyak teman pada saat kecil. Bahkan tak ada katanya. Ia lebih memilih merenung dan belajar dengan alam. Dari renungan inilah, ia berniat mengubah tatanan dunia.

“Tinggal di desa saya anggap dunia paling timur Gunung Muria, kemudian paling jauh itu Laut Jawa karena matahari tenggelam di sana, saya terus merenung,” kenangnya.

Djunyoto menghabiskan masa kecil di Jepara. Ia pernah sekolah di SMA N Jepara. Lalu, ia melanjutkan kuliah di Yogyakarta. Ia juga studi S2 dan S3. Akan tetapi, ia tak menyebutkan nama kampusnya.

Baca juga: Syekh Ali Jaber Wafat, Begini Perjalanan Dakwah Sang Imam Masjid Madinah Ini ke Indonesia

“Kuliah di Yogya, di beberapa tempat kemudian ambil S2 dan S3 di luar (negeri),” ucapnya tanpa mau menyebut negara yang dia maksud.

Sebelum menjadi mendirikan dan menjadi presiden The World Peace Committee (TWPC), ia sempat berprofesi sebagai wartawan, akunya. Ia bekerja untuk media ‘Kedaulatan Rakyat’ di Yogyakarta sekitar tahun 1980-an. Lalu, ia pindah ke media ‘Prioritas’ pada 1986.

“Saya ingin tahu profesi yang mandiri dan fleksibel jadi saya jadi wartawan,” kisahnya.

Ia tak menceritakan lebih lanjut pekerjaan selanjutnya setelah mundur dari dunia media. Ia lalu membentuk TWPC pada 1997 di Swiss. Hingga namanya kemudian ‘mendunia’.

Dia menciptakan gerakan perdamaian lewat Gong Perdamaian Dunia. Sejumlah gong telah ditempatkan di beberapa daerah di Indonesia dan luar negeri, sebagai simbol perdamaian dunia.

Pada 2007, Djuyoto menulis buku berjudul ‘Tahun 2015 Indonesia Pecah’. Dia memprediksi Indonesia akan pecah menjadi 17 karena konspirasi global, yang dimulai dengan krisis ekonomi tahun 1997.

Djunyoto Suntani pernah mengeluarkan biografi dalam bentuk film dan buku. Film dengan judul ‘Bapak Pemersatu Bangsa’ itu diluncurkan di Pendopo Kabupaten Jepara pada 3 Januari 2009. Meski begitu, sutradara film tersebut, Rama Denaru, mengatakan tak ada proses syuting.

“Itu hanya edit-edit footage untuk akun YouTubenya,” ujar Rama pada Rabu (13/4/2020).

Untuk buku biografi milik Djuyoto telah tersedia dalam 9 bahasa. Buku tersebut diedit oleh Denisa Gokovi, wanita berkebangsaan Albania sekaligus duta budaya TWPC.  (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*