Ancaman Letusan Merapi Kini Mengarah Ke Barat Daya, Warga Pakem dan Turi Belum Dievakuasi

(Foto: twitter BPPTKG @BPPTKG)
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SLEMAN – Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Sleman menyatakan kondisi warga Pakem dan Turi masih relatif aman meski BPPTKG sendiri telah merubah ancaman potensi maupun daerah bahaya Gunung Merapi ke sisi barat daya, termasuk kedua daerah tersebut.

Kepala Bidang Logistik dan Kedaruratan Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Sleman Makwan mengatakan jika rencana menurunkan kelompok rentan juga belum akan dilakukan oleh BPBD Kabupaten Sleman.

“Kalau menurunkan warga belum. Jaraknya kan masih di atas 6 Km. Cuma kami meningkatkan kewaspadaan sisi selatan dan barat daya. Jarak bahayanya di radius 5 kilometer,” ujar Makwan, seperti dilansir dari harianjogja.com.

Wilayah sisi barat daya maupun sisi selatan yang berpotensi terkena ancaman bahaya Gunung Merapi sebanyak tiga dusun. Diantaranya, dusun Tunggularum, desa Wonokerto, Turi, Sleman. Kemudian, dusun Ngandong Tritis, desa Girikerto, Turi, Sleman dan dusun Turgo, desa Purwobinangun, Pakem Sleman.

“Pendataan warga sudah kami lakukan dari dulu. Masih aman semua. Turgo itu jaraknya sekitar 6,5 kilometer dari puncak Gunung Merapi masih di luar 5 kilometer. Untuk Tunggularum jaraknya 7,5 kilometer. Kan masih mandali. Kecuali kalau nanti menjadi Awas [status Gunung Merapi],” terangnya.

Berdasarkan catatan dari BPBD Kabupaten Sleman, dusun Turgo sendiri dihuni sebanyak 182 kepala keluarga (KK) dengan 492 jiwa, dusun Ngandong Tritis 243 KK dengan 461 jiwa Tunggularum sebanyak 195 KK dengan 707 jiwa.

“Selama rekomendasinya masih lima kilometer ya kita patuhi. Kecuali misalnya BPPTKG rekomendasinya 6 KM, ya langsung budhal. Apalagis sekarang kan pandemi Covid-19 jadi harus hati-hati [terhadap upaya pengungsian],” terangnya.

Baca juga: Caping Gunung Fenomena Awan Lentikularis Merah Saat Merapi Gugurkan Lava Pijar

Sementara itu, Camat Cangkringan Suparmono mengatakan jika pihaknya baru akan berkoordinasi dengan BPBD Kabupaten Sleman mengenai perubahan rekomendasi dari BPPTKG terkait dengan potensi maupun daerah bencana Gunung Merapi.

“Saya konsultasi dengan Pak Kepala BPBD Kabupaten Sleman terkait itu, nanti Pemda DIY juga akan rapat pada Selasa pekan depan. Tapi logika saya kan siaga level III kan masih. Intinya, kelompok rentan harus mengungsi lima km jarak amannya. Meskipun arah ancaman berubah tapi kalau teritori tetap lima km sepanjang rekomendasi seperti itu sebaiknya tetap mengungsi,” katanya.

Gunung Merapi di perbatasan DIY dan Jawa Tengah terpantau meluncurkan lava pijar sebanyak 36 kali, dengan jarak luncur maksimum hingga 1,5 km, pada Minggu (17/1/2021).

Berdasarkan pengamatan Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BPPTKG), pada Minggu pukul 00.00-06.00 WIB, guguran lava pijar gunung di perbatasan Jawa Tengah dan Daerah Istimewa Yogyakarta itu meluncur ke arah barat daya.

Selama periode pengamatan itu, kata Kepala BPPTKG Hanik Humaida, Gunung Merapi juga mengalami 43 kali gempa guguran dengan amplitudo 3-23 mm selama 12-188 detik dan enam kali gempa fase banyak dengan amplitudo 3-5 mm selama 5-8 detik.

Asap kawah tebal berwarna putih setinggi tinggi 50 meter di atas puncak kawah teramati selama pengamatan.

Pada periode pengamatan Sabtu (16/1/2021) pukul 18.00-24.00 WIB, Gunung Merapi tercatat 20 kali meluncurkan lava pijar dengan jarak luncur maksimum 1.000 meter ke arah barat daya.

Berdasarkan hasil pengamatan selama sepekan terakhir, dari 8 hingga 14 Januari 2021), BPPTKG menyimpulkan bahwa aktivitas vulkanik Gunung Merapi masih cukup tinggi dan mempertahankan status Gunung Merapi pada Level III atau Siaga. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*