Catat! 9 Ruas Jalan Protokol di Semarang Ini Ditutup Mulai Pukul 18.00

Ilustrasi kawasan Tugu Muda Semarang | Foto: google
Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Pemerintah Kota Semarang akan menutup sembilan ruas jalan di Ibu Kota Jawa Tengah itu menjelang malam pergantian tahun pada 31 Desember 2020 dan akan dibuka kembali pada 2 Januari 2021.

“Penutupan mulai 31 Desember 2020 pukul 18.00 WIB dan dibuka lagi pada tanggal 2 Januari 2021 pukul 06.00 WIB,” kata Kepala Dinas Pehubungan Kota Semarang Endro Martanto di Semarang, seperti dilansir dari Antara.

Ia menyebutkan kesembilan ruas jalan yang ditutup tersebut meliputi Jalan Pemuda, Jalan Pandanaran, Jalan Gajah Mada, Jalan Pahlawan, Jalan Ahmad Yani, Jalan Tanjung, Jalan Wahidin, Jalan Lamper Tengah Raya, dan Jalan Letjen Suprapto di kawasan Kota Lama Semarang.

Menurut dia, penutupan ini merupakan upaya untuk meminimalisasi kerumunan dan keramaian di tengah pandemi COVID-19 saat pergantian tahun. Adapun pertimbangan penutupan kesembilan ruas tersebut, kata dia, didasarkan atas kepadatan arus lalu lintas di jalan-jalan tersebut.

Selain itu, menurut dia, kebijakan pembatasan kegiatan masyarakat tentang COVID-19 di Kota Semarang juga belum dicabut.

Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi menegaskan aturan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PKM) masih berjalan, dan wajib ditaati masyarakat di momentum malam Tahun Baru.

Baca juga: Catat! Kota Semarang Masih Berlakukan PKM Kegiatan Usaha Dibatasi Hingga Pukul 23.00

Hendi, sapaan Hendrar Prihadi, meminta agar ketentuan PKM tersebut dapat didukung oleh semua pihak sehingga dapat menekan penyebaran Covid-19 di Kota Semarang. Termasuk oleh para pelaku usaha di wilayah ini.

“Aturan tersebut juga berlaku pada momen pergantian tahun, di mana kegiatan usaha diperbolehkan beroperasi hingga pukul 23.00 WIB. Karenanya saya mengajak seluruh masyarakat dapat melalui malam pergantian tahun dengan bijak,” tutur dia dalam keterangan pers.

Perlu digarisbawahi, tidak boleh ada kegiatan perayaan malam Tahun Baru yang berpotensi menimbulkan kerumunan dalam aktivitas usaha.

Selain batasan jam operasional, Hendi juga menekankan pelaku usaha untuk lebih memperketat penerapan protokol kesehatan di tempatnya masing-masing. Dengan demikian, kemunculan klaster baru penyebaran Covid-19 bisa dicegah.

“Tempat usaha atau tempat wisata silahkan beroperasi sesuai aturan PKM dengan menerapkan protokol kesehatan yang ketat. Saya harap keputusan ini dapat dihargai sedulur-sedulur, sehingga kita dapat menjaga kenyamanan bersama,” bebernya.

Dalam kesempatan itu, Hendi kembali mengingatkan soal larangan kegiatan perayaan malam Tahun Baru. Pemkot Semarang dan aparat TNI Polri tidak segan akan melakukan penegakan hukum jika ada yang nekat melanggar.

Pemerintah Kota Semarang sendiri tidak akan menggelar kegiatan perayaan tahun baru seperti tahun-tahun sebelumnya. “Yang ada hanya kegiatan doa bersama secara virtual di kanal media sosial milik Pemkot Semarang,” imbuh dia. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*