Solo Siap Lakukan Pembelajaran Tatap Muka Mulai Tahun Depan

Wali Kota Surakarta F.X. Hadi Rudyatmo | Foto: merdeka.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SOLO – Wali Kota Surakarta F.X. Hadi Rudyatmo menyatakan setuju dengan arahan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nadiem Makarim terkait kegiatan pembelajaran tatap muka (PTM) mulai dilakukan pada awal tahun depan. Meski demikian tetap harus ada izin dari orang tua siswa.

“Sebelumnya kan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan mempersilakan pembelajaran tatap muka pada awal tahun 2021 silakan dibuka, tetapi tetap dengan persetujuan orang tua,” katanya di Solo, Kamis.

Meski demikian, katanya, ada catatan yang harus diperhatikan oleh orang tua siswa bahwa anak-anak harus diantar sekolah dan pulang dijemput orang tua masing-masing. Menurut dia, hal tersebut untuk meminimalisasi kemungkinan paparan saat berada di kendaraan umum.

“Perlu ada peningkatan perhatian dari orang tua untuk proses mengantar dan menjemput. Jangan sampai anak bermain di luar dari aturan yang sudah dibuat oleh sekolah,” katanya, seperti dilansir dari Antara.

Ia mengatakan pembelajaran tatap muka sudah diujicobakan Pemkot Surakarta pada kelas IX di beberapa Sekolah Menengah Pertama (SMP) di daerah itu. Menurut dia, berdasarkan hasil evaluasi PTM, sejauh ini berjalan lancar. Ia mengatakan pada minggu pertama murid-murid akan menjalani tes cepat.

Ia mengatakan tes cepat akan dilakukan dua minggu setelah uji coba pertama selesai. “Rapid test Covid-19 lanjutan akan kembali dilakukan saat dua pekan setelah gelombang pertama sekolah tatap muka selesai,” katanya.

Ia mengatakan kunci dari pelaksanaan PTM adalah seluruh pihak harus disiplin menjalankan protokol kesehatan guna mencegah penularan COVID-19. “Orang tua juga harus disiplin mendampingi anaknya sekolah,” katanya.

Sementara itu, Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo juga telah mengecek langsung kesiapan pihak sekolah terkait dengan rencana menggelar kegiatan belajar mengajar secara tatap muka saat pandemi COVID-19.

Baca juga: Uji Coba Pembelajaran Tatap Muka di 34 Sekolah di Jateng Segera Dievaluasi

“Saya itu ‘ngecek’ saja karena kemarin banyak pertanyaan dari publik, wali murid, siswa, dan wartawan (mengenai pembelajaran tatap muka). Kemarin kita coba cek evaluasi, dulu ada tujuh, dan coba kita kembangkan, sekarang sudah 34 sekolah,” katanya usai mengunjungi SMA Negeri 3 Semarang, belum lama ini.

Ganjar mengungkapkan Pemprov Jateng terus mencari solusi dan metodologi-metodologi terbaik untuk pelaksanaan sistem pembelajaran tatap muka di masa pandemi ini.

Menurut dia, saat ini sudah ada 34 sekolah yang melakukan uji coba pembelajaran tatap muka dengan aturan yang ketat. Ke-34 sekolah tersebut terdiri atas 16 sekolah menengah atas (SMA) dan 18 sekolah menengah kejuruan (SMK) yang tersebar di 13 cabang Dinas Pendidikan di Jawa Tengah.

Ganjar menyebutkan SMAN 3 Semarang memang sudah berhasil mengatur kapan anak didik berangkat dari rumah sampai sekolah serta saat anak didik pulang dari sekolah sampai dipastikan sampai di rumah.

“Bisa diantar orang tua, jalan kaki, atau naik sepeda kalau mau, bahkan SMAN 3 Semarang punya aplikasi kalau anak didiknya sudah sampai rumah harus ‘ngabarin’ guru atau wali kelas. Kalau tidak nanti orang tuanya akan dihubungi pihak sekolah,” ujarnya.

Kendati demikian, lanjut Ganjar, di luar keberhasilan itu ternyata dalam praktiknya tidak semudah yang dibayangkan dan butuh kerja ekstra dari guru serta tidak mudah untuk dilakukan.

Menurut Ganjar, sekolah ternyata juga butuh satu metode untuk mengatur karena di antara anak didik masih ada yang belum mendapat izin dari orang tua karena masih cemas, khawatir, dan belum yakin aman.

“Untuk anak didik yang belum dapat izin juga harus tetap diajar, haknya sama. Maka gurunya sekarang yang tidak mudah, guru harus atur jadwalnya, pelajarannya, bahkan kalau yang tidak setuju itu cuma dua anak, mereka tetap harus mendapat hak sama dalam belajar,” katanya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*